^
A
A
A

Alergi pada anjing

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Alergi pada anjing adalah, sebagai suatu peraturan, sejenis reaksi alergi makanan, yaitu hipersensitivitas reaktif terhadap alergen pada pakan. Gejala alergi ekstern pada anjing adalah khas - kulit gatal dan berbagai ruam. Namun, proses alergi utama terjadi di dalam tubuh hewan, di mana mediator histamin alergi dilepaskan.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Penyebab alergi pada anjing

Penyebab alergi pada hewan, serta etiologi alergi pada manusia, masih belum memiliki dasar ilmiah yang terbukti secara umum. Etiologi reaksi alergi pada anjing dipelajari relatif baru dan sampai saat ini ada puluhan versi, di antaranya tidak ada satu statistik yang dibenarkan. Di antara alasan yang paling sering ditemui dalam karya ilmiah dokter hewan, kita bisa memberi nama sebagai berikut: 

  • Disfungsi diet, diet; 
  • Alergi obat; 
  • Faktor keturunan; 
  • Stres

Alergi pada anjing secara patogenetis dijelaskan oleh dua mekanisme - respon imun dan faktor non-imun. Memasuki alergen tubuh memicu aktivitas berlebihan dari sistem kekebalan tubuh dan pelepasan mediator reaksi langsung - histamin. Konsekuensinya dapat benar-benar reaksi alergi yang segera, adalah mungkin untuk membentuk kompleks imun yang bersirkulasi CIC (antigen, antibodi dan pelengkap C3, C1g, C4) atau reaksi tipe tertunda terbentuk. Peningkatan sensitivitas sensitivitas reaktif dapat dimulai sebelum alergen memasuki saluran pencernaan (saluran pencernaan), mungkin juga onset dan setelahnya. Mekanisme non-imun memanifestasikan dirinya sebagai kekhasan terhadap jenis makanan tertentu. Kompleksitas diagnosisnya adalah bahwa hampir tidak mungkin untuk secara jelas membedakan mekanisme kekebalan dan nonimmune dari proses alergi. Hal ini disebabkan sifat polimorfik alergi pada prinsipnya dan dengan berbagai gejala, yang sangat mirip dengan tanda-tanda penyakit non-alergi lainnya.

trusted-source[5], [6]

Gejala alergi pada anjing

Diantara gejala alergi hewan berikut ini yang paling sering dicatat: 

  • Gatal di bagian manapun dari tubuh binatang; 
  • Otitis eksternal; 
  • Tanda gastroenterologis - muntah, perut kembung, kesal pada tinja.

Salah satu penyebab umum dan terdiagnosis dengan baik adalah infestasi parasit, helminthiasis. Tapi penyebab paling klinis yang terwujud adalah ketidakseimbangan makanan. Ini adalah masalah umum untuk memberi makan semua karnivora domestik, ini terkait dengan prevalensi umpan karbohidrat, sereal dan permen. Selain itu, beberapa jenis ikan dan daging ayam produksi pabrik, yang mengandung hormon dan suplemen pertumbuhan vitamin, juga mampu memicu alergi pada anjing. Dengan normalisasi nutrisi, sesuai dengan diet, alergi pada anjing cepat surut, yang merupakan argumen utama yang mendukung etiologi makanan dari reaksi alergi.

Bagaimana alergi didiagnosis pada anjing?

Ilmu kedokteran hewan modern dilengkapi dengan metode, peralatan dan reagen laboratorium yang cukup informatif. Namun, sulit untuk mendiagnosis alergi pada hewan dengan metode biokimia karena kekhasan sistem kekebalan tubuh. Metode dasar untuk mengidentifikasi alergi sebagai penyebab simtomatologi etiologi yang tidak jelas adalah tes makanan. Dari nutrisi anjing, bila mungkin, semua jenis suplemen mungkin tidak termasuk, hanya ada dua - sumber protein dan sumber karbohidrat. Jika gejalanya hilang dengan diet ini, hasil tesnya dianggap positif. Sebagai aturan, pengujian berlangsung tidak kurang dari 4 minggu dan bisa bertahan dua bulan. Jika tesnya positif, anjing tersebut kembali menerima serangkaian produk normal, yang diberi makan sebelum tes. Dalam kasus dimulainya kembali gejala alergi, diagnosis alergi tidak diragukan lagi. Hal ini juga diperlukan untuk memeriksa binatang secara hati-hati sebelum melakukan pengujian untuk menyingkirkan adanya parasit luar (kutu), dan profilaksis anthelmintik juga dilakukan. Semua tindakan ini dirancang untuk memastikan bahwa pengujian paling akurat, informatif dan tidak terdistorsi oleh hasil yang salah yang tidak terkait dengan alergi secara langsung. Selain tes diet, provokasi dipraktekkan. Prosesnya terlihat seperti ini: selama 7-10 hari dalam makanan anjing secara bertahap menambahkan produk provokatif dan melacak gejalanya. Sebagai aturan, reaksi terjadi cukup cepat, selambat-lambatnya hari kedua tes. Jika tidak ada gejala, Anda harus mencari penyebab penyakit dengan cara lain dan menghilangkan alergi. Pada dasarnya, provokasi dilakukan dengan menggunakan produk protein - telur, daging, ikan, produk susu utuh, kemudian ditambahkan sayuran mentah. Beginilah cara diet dan diet individu dibuat, yang mengecualikan adanya komponen provokatif dalam makanan anjing.

Pengobatan alergi pada anjing

Alergi pada anjing cukup dapat diterima untuk terapi, berbeda dengan alergi pada manusia, tampaknya karena imunitas yang lebih resisten dan mudah marah. Terapi terdiri dari beberapa arah. Tahap pertama adalah netralisasi stimulus dan pengucilan kontak dengannya. Jika itu adalah produk, itu dikeluarkan dari makanan. Jika itu adalah cacing, perawatan antiparasitik yang tepat dilakukan. Antihistamin juga digunakan sebagai pengobatan simtomatik. Salep eksternal diresepkan - glukokortikoid, yang menghilangkan rasa gatal dan kemerahan. Jika infeksi sekunder dari goresan dan luka ada, antibiotik dan mikroskopis mungkin diresepkan, tapi tidak lebih awal dari minggu kedua setelah dimulainya makanan.

Alergi pada anjing adalah penyakit abad ini, seperti alergi manusia . Perlu dicatat bahwa teknik antiallergen terapeutik yang ada hanya mengurangi gejala dan meringankan kondisi hewan. Jauh lebih bijaksana untuk tidak menoleransi alergi pada anjing, untuk melakukan tindakan pencegahan, untuk memantau nutrisi dan kondisi hewan sebelum masalah alergi muncul.

Translation Disclaimer: For the convenience of users of the iLive portal this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.