^

Anabolic steroids: apa yang perlu anda ketahui?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Steroid anabolik digunakan untuk memperbaiki kinerja fisik dan pertumbuhan otot. Jika mereka diminum dalam waktu lama dalam dosis tinggi dan tanpa pengawasan medis, mereka dapat menyebabkan perilaku eksentrik dan irasional dan berbagai efek samping somatik.

Steroid anabolik meliputi testosteron dan obat lain yang secara farmakologis mirip dengan testosteron dan menyebabkan pertumbuhan otot. Steroid anabolik memiliki efek androgenik (misalnya pertumbuhan rambut, libido, agresivitas) dan efek anabolik (misalnya peningkatan penyerapan protein, perubahan massa otot). Efek androgenik tidak dapat dipisahkan dari anabolik, namun beberapa steroid anabolik telah disintesis untuk meminimalkan efek androgenik.

Testosteron cepat hancur di hati; Tablet testosteron tidak aktif terlalu cepat untuk menjadi efektif, dan testosteron suntik harus dimodifikasi (misalnya melalui esterifikasi) untuk menunda penyerapan dan peluruhan penundaan. Analog yang dimodifikasi melalui 17-b-alkilasi seringkali efektif untuk pemberian oral, namun dapat menyebabkan lebih banyak efek samping. Ada juga persiapan untuk pengenalan melalui kulit.

Efek sampingnya berbeda tergantung dosis dan obatnya. Dalam dosis fisiologis untuk terapi substitusi (misalnya methyltestosterone 10-50 mg / hari atau analognya), efek sampingnya sedikit diucapkan. Olahragawan dapat menggunakan dosis 10-50 kali lebih tinggi. Dalam dosis tinggi, beberapa efek terlihat, sementara yang lainnya tidak tampak. Ada ketidakpastian, karena kebanyakan penelitian melibatkan pasien yang tidak dapat secara tepat menyebutkan dosis yang dikonsumsi, dan juga membeli obat di pasar gelap, yang banyak mengandung zat palsu dan mengandung (bertentangan dengan label) berbagai zat dalam konsentrasi yang berbeda.

trusted-source[1], [2], [3]

Efek Samping Steroid Anabolik

Sangat terekspresikan

  • Eritrositosis
  • Profil lipid terganggu (penurunan HDL, peningkatan LDL)
  • Gangguan hepatik (hepatitis, adenoma)
  • Gangguan mood (pada dosis tinggi)
  • Efek androgenik: jerawat, rambut rontok di kepala, maskulinitas dan hirsutisme pada wanita
  • Penekanan gonad (penurunan kualitas sperma, atrofi testis)
  • Ginekomastia
  • Penutupan dini dari epifisis

Sedang

  • Hipertensi / hipertrofi ventrikel kiri
  • Kejengkelan hipertrofi prostat dan karsinoma yang sudah ada sebelumnya
  • Karsinoma hati
  • Sedikit terekspresikan
  • Meningkatnya risiko kematian mendadak pada atlet
  • Gangguan mood yang signifikan dalam dosis rendah
  • Terutama untuk persiapan 17-b-alkilasi.

HDL - lipoprotein densitas tinggi, LDL - low density lipoprotein, LVH - hipertrofi ventrikel kiri.

Dalam praktik klinis, steroid anabolik digunakan untuk mengobati kadar testosteron rendah. Selain itu, mengingat steroid anabolik memiliki efek anti-katabolik dan memperbaiki serapan protein, kadang-kadang diresepkan pada pasien yang terbakar, terbaring di tempat tidur dan pasien lemah lainnya untuk mencegah atrofi otot. Beberapa dokter meresepkan obat ini ke pasien dengan kelelahan melawan AIDS dan kanker. Namun, data yang tidak mencukupi untuk merekomendasikan perawatan tersebut, dan informasi tentang bagaimana androgen mempengaruhi penyakit yang mendasarinya. Dipercaya bahwa testosteron efektif dalam pengobatan luka dan kerusakan otot, meski tidak ada bukti yang mendukung pendapat ini.

Steroid anabolik disalahgunakan untuk meningkatkan massa otot dan kekuatan; Efek ini ditingkatkan jika dikombinasikan dengan latihan yang disempurnakan dan diet yang tepat. Tidak ada indikasi langsung bahwa steroid anabolik meningkatkan stamina atau kecepatan, namun ada satu informasi yang jelas bahwa atlet yang menggunakan steroid anabolik dapat melakukan beban intensitas tinggi yang lebih sering. Hipertrofi otot pasti diekspresikan.

Kejadian steroid anabolik sepanjang perjalanan hidup mereka berkisar antara 0,5 sampai 5% dari populasi, berbeda secara signifikan pada kelompok yang berbeda (misalnya, tingkat yang lebih tinggi di antara binaragawan dan atlet yang bersaing). Di Amerika Serikat, prevalensi penggunaan adalah 6-11% di antara anak laki-laki, siswa di kelas atas, dan sekitar 2,5% di antara anak perempuan usia kuliah.

Atlet dapat mengambil steroid untuk jangka waktu tertentu, berhenti, dan kemudian melanjutkan lagi (seperti, misalnya, bersepeda) beberapa kali dalam setahun. Dipercaya bahwa pemberian obat yang sebentar-sebentar dapat menormalkan kadar testosteron endogen, jumlah sperma, hubungan hipotalamus-hipofisis-gonad. Ada beberapa bukti bahwa pemberian siklik semacam itu mengurangi efek samping dan kebutuhan untuk meningkatkan dosis untuk mencapai efek yang diinginkan.

Atlet sering menggunakan banyak obat sekaligus (disebut cerukan) dan berbagai metode pemberian (oral, intramuskular, transdermal). Meningkatkan dosis selama siklus (multistage) dapat menyebabkan dosis fisiologis melebihi 5-100 kali. Overlay dan multistage menyebabkan peningkatan koagulasi reseptor dan minimisasi efek samping, namun keunggulan ini tidak terbukti.

Gejala dan tanda

Tanda yang paling khas adalah peningkatan pesat dalam massa otot. Tingkat dan tingkat keparahan kenaikan secara langsung tergantung pada dosis yang diambil. Pada pasien yang memakai dosis fisiologis, terjadi peningkatan massa otot yang lambat dan tidak signifikan; Dalam menerima megadoses, kenaikan berat badan non-lemak bisa mencapai beberapa kilogram per bulan. Ada peningkatan tingkat energi dan libido (pada pria), tapi ini lebih sulit dideteksi.

Efek psikologis (biasanya saat memakai dosis sangat besar) biasanya dilihat oleh keluarga: perubahan suasana hati yang diucapkan, perilaku irasional, peningkatan agresivitas, iritabilitas, peningkatan libido, depresi.

Keluhan yang sering terjadi adalah peningkatan jerawat dan ginekomastia, dan pada wanita - efek muscularisation. Beberapa efek dapat ireversibel (misalnya alopesia, pembesaran klitoris, hirsutisme, penurunan suara). Selain itu, ukuran payudara bisa menurun, selaput lendir vagina mungkin mengalami atrofi, menstruasi mungkin terganggu atau berhenti, libido dapat meningkat atau berkurang sedikit, agresi dan nafsu makan bisa meningkat.

Diagnosis, prognosis dan pengobatan

Tes urin biasanya mengidentifikasi mereka yang menggunakan steroid anabolik. Metabolit steroid anabolik dapat dideteksi dalam urin hingga 6 bulan (dan bahkan lebih lama untuk beberapa jenis steroid anabolik) setelah penghentian konsumsi mereka.

Dokter yang mengawasi remaja dan remaja harus waspada terhadap tanda-tanda pelecehan steroid dan menjelaskan kemungkinan risiko pada pasien. Pendidikan untuk steroid anabolik harus dimulai di sekolah menengah.

trusted-source[4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16]

Translation Disclaimer: For the convenience of users of the iLive portal this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.