^

Kesehatan

Medical expert of the article

Hematologis, ahli onkohematologi

Ceruloplasmin (mengandung tembaga oksidase) dalam serum

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.04.2024
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ceruloplasmin dalam serum adalah oksidase yang mengandung tembaga hingga 90% di plasma. Tseroloplasmin juga merupakan globulin, lebih tepatnya salah satu spesiesnya - alpha globulin. Ceruloplasmin adalah protein dengan massa molekul 150.000 dalton, mengandung 8 ion Cu 1+ dan 8 ion Cu 2+. Protein plasma yang mengandung tembaga mengacu pada alpha 2 globulin; Ini menyumbang 3% dari total jumlah tembaga. Fungsi katalis yang diucapkan yang dilakukan oleh ceruloplasmin dalam serum mengatur proses reduksi oksidasi dalam sel. Selain protein penting ini mengendalikan jumlah besi dan menyediakan "mulai" oksidasi norepinefrin (neurotransmitter, hormon "bangun"), vitamin C, serotonin (neurotransmitter yang mengatur ambang nyeri, tonus pembuluh darah dan negara sebagian emosional), dan juga mencegah kompleks oksidasi yang abnormal molekul yang memasok sel dengan energi - lipid.

Nilai referensi (norma) konsentrasi ceruloplasmin dalam serum pada orang dewasa adalah 180-450 mg / l.

Ceruloplasmin dalam serum juga penting untuk: 

  • Keadaan stabil membran sel; 
  • Penghapusan antigen yang aktif dan respon imun yang tepat waktu terhadap invasi berbagai infeksi; 
  • Proses antioksidan umum; 
  • Stimulasi nukleasi (hemopoiesis) eritrosit dan sel darah putih - leukosit di sumsum tulang hematopoietik; 
  • Senyawa hemoglobin dengan zat besi.

Ceruloplasmin dalam serum kurang terbentuk pada limfosit, lebih besar - disintesis di hati. Tingkat normal ceruloplasmin dikelola oleh sebagian sistem hormonal - kortikosteroid, serta prostaglandin dan hormon glukagon pankreas, di samping beberapa mediator sistem kekebalan - interleukin dan lainnya. Juga, tingkat serum ceruloplasmin secara langsung dipengaruhi oleh tingkat estrogen, oleh karena itu kehamilan atau asupan obat kontrasepsi yang berkepanjangan dapat memancing kelebihan protein ini pada wanita.

Ceruloplasmin dalam serum darah, jika itu adalah unsur utama darah, bisa membuat kita semua "raja" dan "raja", karena memiliki warna biru langit yang indah. Darah "biru", lebih tepatnya bagiannya, dijelaskan oleh fakta bahwa satu molekul protein dapat mengandung sejumlah besar tembaga, sampai 8 atom. Meskipun pewarnaannya "royal", ceruloplasmin cukup aktif dan parah dalam kaitannya dengan proses peradangan, infeksi dan luka. Dengan adanya invasi virus, bakteri yang mengancam tubuh, globulin alfa ini langsung bereaksi terhadap sinyal. Dan jika Anda jenuh dengan ceruloplasmin untuk berbagai perdarahan patologis, misalnya pendarahan uterus, maka kehilangan darah berhenti secara harfiah dalam waktu setengah jam, sehingga protein menakjubkan ini menjenuhkan plasma darah dengan elemen jejak yang diperlukan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9]

Meningkatkan dan menurunkan nilai

Ceruloplasmin dalam serum meningkat dan menurun

Setiap jenis anemia secara jelas menyebabkan pelanggaran terhadap pertukaran semua elemen yang ada, terutama tembaga. Itulah sebabnya farmakologi menawarkan pengobatan yang efektif untuk penyakit darah, serta anemia, tidak hanya persiapan yang mengandung zat besi, tapi juga tembaga, dan ceruloplasmin itu sendiri. Secara umum, tembaga, sebagai elemen jejak, sangat penting bagi organisme apapun, termasuk untuk pertumbuhannya. Pediatri telah lama menggambarkan kasus anemia pada bayi pada tahun pertama kehidupan, yang disebut fisiologis. Hal ini disebabkan pemberian susu ibu, yang dinilai bermanfaat, tapi sepihak. Pada bayi yang baru lahir selama bulan pertama, meskipun ada kandungan penuh susu ibu, ada penurunan signifikan pada komponen penting hemoglobin darah, perubahan warna dan parameter kuantitatif sel darah merah. Setelah satu tahun, ketika anak mulai menerima dan lebih banyak makanan "dewasa", semua indikator ini dinormalisasi.

Ada satu lagi alasan untuk menurunkan kadar tembaga, apalagi ceruloplasmin. Kita berbicara tentang anemia pencernaan, yaitu nutrisi yang tidak memadai atau tidak adekuat.

Ceruloplasmin meningkat pada mereka yang menderita penyakit menular, terutama dalam bentuk laten atau kronis, juga kelebihan ceruloplasmin dicatat dalam diagnosis seperti itu - sirosis hati, berbagai hepatitis. Setiap penyakit sistemik dan beberapa gangguan jiwa, misalnya, skizofrenia, selain kelainan klinis lainnya, disertai dengan konsentrasi ceruloplasmin tingkat tinggi dalam plasma. Serum dapat mengandung ceruloplasmin lebih dari biasanya dan dengan proses onkologis dari etiologi yang berbeda. Pada saat bersamaan, indeks tersebut melampaui batas satu setengah sampai dua kali, terutama pada neoplasma di paru-paru, serviks, kelenjar susu, perut dan usus. Jika kemoterapi berhasil, maka ceruloplasmin dengan cepat dipulihkan ke tingkat normal. Jika masih di bawah tingkat yang dipersyaratkan, ini menunjukkan ketidakefektifan tindakan terapeutik atau bentuk terminal penyakit yang parah.

Ceruloplasmin dalam serum darah merupakan protein plasma penting untuk kehidupan, tingkat yang secara langsung tergantung tidak hanya pada adanya penyakit, namun lebih pada pencegahan penyakit, pada nutrisi normal, bergizi dan aturan gaya hidup sehat dan masuk akal.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14]

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.