^

Kesehatan

Inhalasi batuk untuk batuk kering dan basah

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.05.2024
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Batuk adalah salah satu gejala tidak menyenangkan yang tidak membuat Anda melupakan diri sendiri sedetik pun. Hal ini sangat sulit terutama ketika batuk ringan dan desakan sesekali untuk batuk hingga isi saluran pernapasan berubah menjadi serangan yang menyiksa atau batuk kering/kecil terus-menerus. Hal ini tidak mungkin terjadi secara tidak sengaja, karena batuk seperti itu merupakan indikator atau akibat dari tubuh yang tidak sehat dan iritasi pada saluran pernafasan, suatu reaksi refleks yang dirancang untuk membantu menghilangkan patogen, alergen dan zat asing lainnya dari paru-paru dan bronkus. Dan menghirup batuk adalah salah satu cara untuk membantu tubuh Anda dalam tugas sulit ini.

Apakah inhalasi diperlukan untuk batuk?

Inhalasi adalah metode pemberian obat atau pengobatan tradisional yang sederhana dan relatif aman dengan menghirup uap atau campuran gas. Ingatlah bahwa oksigen juga merupakan gas, dan udara atmosfer yang kita hirup mencakup beberapa gas dalam proporsi berbeda, tetapi yang dimaksud dengan campuran gas untuk inhalasi adalah suspensi partikel massa obat di udara.

Penghirupan alami, berdasarkan menghirup udara penyembuhan di resor atau di hutan jenis konifera, diakui oleh dokter sebagai tindakan yang meningkatkan dan mencegah kesehatan secara umum. Tetapi untuk pengobatan penyakit, obat-obatan tersebut biasanya tidak cukup, sehingga perlu dilakukan pengenalan komposisi obat secara artifisial ke dalam saluran pernapasan.

Perawatan inhalasi digunakan baik untuk memberikan efek penghambatan pada tubuh (anestesi inhalasi), atau pada penyakit saluran pernapasan yang bersifat inflamasi (pilek, alergi). Tapi pertanyaan apakah inhalasi diperlukan untuk batuk, bahkan dari posisi ini tetap relevan. Bagaimanapun, gejala ini mungkin memiliki karakter yang berbeda. Jadi bedakan antara batuk basah dan kering, dan batuk kering bisa tidak produktif atau tanpa keluarnya dahak sama sekali (menyiksa, menggonggong).

Dengan batuk basah, ketika dahak keluar tanpa kesulitan, pengobatan inhalasi tidak relevan, dan terkadang berbahaya. Bagaimanapun, rangsangan tambahan dapat memicu penyumbatan bronkus dengan sekret, bronkospasme, asfiksia. Namun dengan batuk kering dan tidak produktif, pengobatan seperti itu akan tepat.

Menghirup batuk mungkin memiliki efek berbeda tergantung pada obat dan formulasi yang dipilih:

  • melebarkan bronkus, sehingga memudahkan pengeluaran dahak dan,
  • mengurangi viskositas lendir inflamasi dan mengurangi kekuatan adhesinya pada epitel bronkial,
  • meredakan peradangan dan iritasi pada mukosa bronkial. Semua ini harus berkontribusi pada penghapusan kelebihan lendir dan patogen dari saluran pernapasan,
  • mengurangi kelangsungan hidup mikroba penyebab penyakit.

Apakah menghirup membantu mengatasi batuk?

Tidak ada jawaban pasti untuk pertanyaan ini, karena semuanya tergantung pada pemilihan komposisi inhalasi yang benar dan reaksi tubuh terhadapnya. Dokter sendiri sangat menganjurkan inhalasi untuk batuk kering dan tidak produktif, karena merupakan salah satu cara tercepat untuk meringankan kondisi pasien. Ini adalah metode pengobatan yang relatif aman, karena obat tersebut praktis tidak masuk ke dalam darah dan tidak memiliki efek sistemik yang nyata. Namun metode inhalasi membantu mengantarkan komposisi terapeutik langsung ke fokus lesi, yang memberikan hasil yang cepat dan seringkali cukup baik.

Indikasi untuk prosedur ini

Seperti yang telah kita ketahui, batuk bisa kering (non-produktif) dan disertai produksi dahak. Taktik pengobatan pada kedua kasus berbeda, tetapi ketika meresepkan pengobatan inhalasi, dokter tidak hanya memperhatikan sifat batuk, tetapi juga penyebabnya.

Menghirup batuk berdahak tidak selalu diperlukan. Jika lendir keluar tanpa masalah dengan batuk yang tidak intensif, maka tubuh tidak membutuhkan pertolongan. Di sini penting untuk diperhatikan bahwa sifat gejalanya tidak berubah. Banyak air hangat dan pijatan dapat membantu meredakan dahak.

Jika dahak menumpuk di bronkus, tetapi sangat sulit untuk dikeluarkan, batuk menyebabkan rasa sakit di tenggorokan dan sepanjang saluran pernapasan, batuk inhalasi dengan mukolitik dan ekspektoran - itulah yang diperlukan untuk meringankan kondisi pasien. Prosedur seperti itu relevan untuk pilek dan batuk alergi, karena alergi adalah sejenis reaksi peradangan yang disebabkan oleh bahan iritan tertentu.

Penghirupan untuk batuk kering menggonggong hanya diresepkan setelah mempelajari penyebab gejala dan waktu terjadinya. Ini adalah reaksi terhadap iritasi bronkus, biasanya sebagai respons terhadap serangan virus. Pada awal penyakit, gejalanya bisa muncul bersamaan dengan atau tanpa sakit tenggorokan. Penyebaran peradangan pada pita suara memicu munculnya suara gonggongan kasar saat batuk.

Batuknya cepat berubah menjadi produktif, dan pada tahap ini Anda perlu berhati-hati. Apabila sputum sulit dipisahkan atau dalam jumlah sedikit (batuk produktif rendah), perlu diperlancar pengeluarannya dan meningkatkan produktivitas batuk. Dengan gejala produktif rendah, preferensi diberikan pada obat yang merangsang produksi lendir dan mengoptimalkan sifat reologinya.

Tak jarang seseorang sudah mengidap suatu penyakit, namun batuknya tak kunjung hilang. Namun saat batuk, tidak ada yang keluar dari bronkus. Gejala tidak menyenangkan yang tersisa dan iritasi tenggorokan yang belum sepenuhnya hilang membuat seseorang sudah lemah karena penyakitnya. Dalam hal ini, tidak tepat menggunakan mukolitik inhalasi atau agen sekretomotor. Tapi obat antiinflamasi dan obat yang menekan refleks batuk (misalnya lidokain) bisa digunakan.

Penghirupan dengan obat penekan batuk sering diresepkan untuk anak-anak jika gejala nyeri menghalangi anak untuk tidur dan makan, melelahkan bayi, dan mencegah pemulihan yang cepat.

Untuk pilek, dokter sering meresepkan inhalasi untuk pilek dan batuk. Dengan pilek, obat antiinflamasi dan mukolitik relevan, namun digunakan untuk hidung tersumbat untuk memperlancar pernapasan. Keluarnya cairan tidak perlu diatasi dengan inhalasi.

Penghirupan batuk dapat dilakukan dengan berbagai cara, sehingga ada perbedaan antara prosedur kering dan basah, yang terakhir dibagi menjadi basah, hangat-lembab dan uap. Jika pasien tidak memiliki suhu tubuh, Anda dapat memilih salah satu opsi. Jika termometer naik hingga 37,5 derajat, lebih baik lupakan prosedur termal.

Penghirupan batuk pada suhu di atas 37,5 derajat hanya dapat dilakukan dengan izin dokter, dengan menggunakan nebulizer. Dalam hal ini, inhalasi kering dan basah (hingga 30 derajat) relevan jika pasien tidak memiliki kontraindikasi.

Demam biasanya dikaitkan dengan infeksi virus, namun terkadang reaksi tubuh seperti itu juga bisa terjadi sebagai respons terhadap masuknya bakteri ke dalam saluran pernapasan. Jika tes menunjukkan adanya infeksi bakteri, selain inhalasi lain yang diresepkan dengan antibiotik. Jika terjadi peradangan dan pembengkakan parah, agen hormonal (kortikosteroid inhalasi) diresepkan.

Persiapan

Ketika mempersiapkan inhalasi batuk, semua orang langsung memikirkan komposisi terapeutik, kehilangan satu detail penting. Pertama-tama, Anda perlu memikirkan bukan tentang apa dan bagaimana cara mengobati batuk, tetapi tentang mengetahui diagnosis yang dapat diandalkan dan penyebab penyakitnya. Tahap pertama persiapan inhalasi harus berupa konsultasi dengan spesialis dan melakukan tes diagnostik yang diperlukan (jika perlu).

Penting untuk mengetahui tidak hanya nama penyakitnya, tetapi juga agen penyebabnya. Misalnya, inhalasi dengan antibiotik hanya dilakukan pada penyakit bakteri atau penyakit virus yang rumit. Namun, dalam kebanyakan kasus, penyakit pernafasan bersifat virus dan, jika ditangani tepat waktu, akan sembuh tanpa komplikasi.

Jika dokter meresepkan pengobatan inhalasi, ia juga akan merekomendasikan obat-obatan dan terkadang pengobatan tradisional yang membantu penyakit ini dan cocok untuk inhalasi. Anda hanya perlu menentukan metode prosedurnya (dengan atau tanpa menggunakan inhaler) dan menyiapkan komposisi inhalasi dengan benar.

Jadi untuk prosedur uap, ramuan herbal dan kentang, minyak esensial penyembuhan, soda. Rebusan dipanaskan hingga suhu 45 derajat, dan minyak diteteskan ke dalam air panas.

Jika Anda tidak menggunakan inhaler, sangat penting untuk merawat peralatan yang berisi komposisi penyembuhan dan perlengkapan yang diperlukan (handuk di kepala saat menghirup uap, meskipun pilihan pengobatan ini dianggap dokter cukup berbahaya karena risikonya). Hipoksia dan luka bakar pada wajah).

Jika Anda menggunakan alat khusus untuk inhalasi, Anda perlu memastikannya bersih, jika perlu, pasang komponen-komponennya dan periksa kinerja alat tersebut. Jika Anda menggunakan inhaler untuk pertama kalinya, penting untuk mempelajari instruksinya dengan cermat terlebih dahulu dan merawat bagian dalam reservoir dan corong dengan komposisi antiseptik.

Teknik Inhalasi batuk untuk batuk kering dan basah

Jika seseorang berada di rumah sakit, ia tidak perlu membekali dirinya dengan pengetahuan tentang teknik inhalasi batuk. Hal ini ditangani oleh staf medis, dan pasien hanya perlu memenuhi persyaratannya dengan jelas. Namun dalam kebanyakan kasus, inhalasi dilakukan di rumah, karena prosedur ini efektif untuk banyak penyakit pada sistem pernapasan, yang tidak memerlukan rawat inap. Dan jika tidak ada kerabat medis di rumah, mau tidak mau harus mencari informasi tentang cara melakukan prosedur yang benar.

Pertimbangkan teknik pelaksanaan dan ciri-ciri inhalasi dari berbagai jenis.

Inhalasi batuk uap

Menghirup uap dianggap sebagai salah satu metode pengobatan tradisional yang paling efektif untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas. Udara hangat yang lembab, masuk ke saluran pernapasan melalui mulut, melembabkan dan melembutkan selaput lendir, membuat dahak menjadi kurang kental, meredakan gejala penyakit, dan dengan menambahkan komposisi penyembuhan ke dalam air, Anda dapat mencapai efek terapeutik.

Komposisi untuk menghirup uap dapat berupa: rebusan kentang, infus dan rebusan ramuan herbal dan obat-obatan, air mineral, larutan soda lemah, minyak atsiri, propolis dan bahkan balsem aromatik "Zvezdochka" yang dikenal sejak zaman Soviet. Penting untuk dipahami bahwa soda kue adalah antiseptik dan emolien yang sangat baik, sebagian besar tumbuhan memiliki sifat anti-inflamasi dan desinfektan, propolis adalah komponen antimikroba yang kuat, air mineral melembutkan dan melembabkan mukosa, dan uap kentang adalah obat yang dikenal luas. Efek menguntungkan pada sistem pernapasan, menghilangkan kemacetan di bronkus.

Menghirup kentang untuk batuk aman untuk anak-anak dan ibu hamil, tidak cocok dengan obat-obatan dan herbal yang dapat menyebabkan reaksi alergi. Tidak sulit untuk melakukannya dan bahkan menyenangkan jika Anda tidak berlebihan dengan suhu komposisi. Sangat berguna untuk batuk kering.

Untuk menyiapkan komposisinya, ambil 3 buah kentang berukuran sedang, cuci bersih dan rebus dalam air hingga empuk, lalu tumbuk sedikit atau gunakan rebusannya saja. Anda bisa menghirup uapnya di atas panci atau perkakas lain tempat kaldu dituang, setelah didinginkan sedikit terlebih dahulu agar uapnya tidak membakar kulit saat harus membungkuk di atas panci. Agar uapnya tidak hilang, kepala dapat ditutup dengan handuk, biarkan bagian bawahnya bebas sehingga udara dapat menembus ke bawahnya.

Orang dewasa dianggap cukup menghirup uap kentang selama 10-15 menit. Untuk seorang anak, prosedur 3-5 menit sudah cukup.

Dengan analogi, inhalasi uap dengan ramuan dan infus herbal dilakukan. Kaldu yang sudah disiapkan pertama-tama didinginkan sedikit. Untuk menyiapkan infus, ramuan dituangkan dengan air mendidih dan dibiarkan meresap dalam api, lalu dibiarkan agak dingin. Biasanya ramuan obat batuk inhalasi diminum dengan perbandingan sebagai berikut: 1 sdm. Herba yang dihancurkan atau kumpulan herba untuk 1 gelas air.

Tumbuhan berikut dapat direkomendasikan untuk prosedur inhalasi:

  • Kamomil. Menghirup batuk dengan tanaman ini, yang memiliki efek antiseptik ringan dan antiinflamasi, efektif untuk batuk kering dan basah, pilek, sakit tenggorokan. Rebusan disiapkan sesuai skema di atas dalam penangas air selama 20-30 menit, kemudian air matang panas dibawa hingga volume 1 liter.
  • Kayu putih untuk batuk. Penghirupan dapat dilakukan dengan menggunakan infus ramuan yang disiapkan sendiri, larutan alkohol farmasi, minyak esensial tanaman. Untuk menyiapkan infus, perbandingan komponennya standar. Setelah 15 menit bersikeras, tambahkan 3 gelas air panas mendidih ke dalam mangkuk dan hirup. Tingtur alkohol dapat digunakan dalam inhaler, tetapi dalam hal ini tambahkan bukan ke air panas, tetapi ke larutan garam pada suhu kamar (15 tetes per gelas natrium klorida).
  • Menghirup sage untuk batuk. Tanaman ini sangat populer dalam pengobatan batuk karena kaya akan minyak atsiri, sehingga memiliki sifat antiinflamasi, tonik, antiseptik, dan ekspektoran. Rumput dalam komposisi inhalasi digunakan baik secara mandiri maupun dalam kombinasi dengan yang lain, misalnya dengan kamomil dan mint. Rebusan untuk inhalasi disiapkan sebagai berikut: 2 sdm. Ramuan (atau 1 sendok makan sage dan kamomil) tuangkan segelas air mendidih dan biarkan dengan api kecil selama 2-3 menit, lalu angkat. Rebusan yang disaring dan didinginkan secukupnya dapat digunakan dalam inhaler atau menghirup uap penyembuhan di atas mangkuk.

Ramuan di atas bersifat universal, dapat digunakan untuk menyiapkan komposisi inhalasi untuk batuk apa pun. Dengan batuk kering, perhatian harus diberikan pada tanaman yang meningkatkan jumlah dahak yang dikeluarkan, berkontribusi pada ekskresi yang lebih mudah, meredakan iritasi pada selaput lendir dan membuat batuk tidak terlalu menyakitkan: ibu dan ibu tiri, linden, semanggi, jagel, kacang tunggak. Pada batuk basah dengan dahak yang sulit dikeluarkan dapat diberikan: thyme, honeydew, mint, adas, juniper, comfrey, pine needle, pine buds, lavender.

Dalam pengobatan tradisional, ramuan herbal untuk inhalasi batuk juga digunakan. Dengan pemilihan tanaman yang tepat, keduanya akan saling memperkuat aksi satu sama lain dan efeknya akan semakin kuat. Selain itu, dalam koleksinya Anda dapat menggabungkan tanaman dengan efek terapeutik berbeda, mendapatkan obat untuk hampir semua gejala pada saat yang bersamaan.

Untuk pengobatan inhalasi batuk produktif rendah, koleksi berikut dapat disarankan: daun kayu putih, ibu dan ibu tiri, mint dan sage, tunas birch, ramuan oregano, bunga kamomil dalam jumlah yang sama. 1 sendok teh. Koleksi per gelas air mendidih. Komposisi berdiri, saring dan dinginkan hingga suhu tidak lebih dari 70 derajat.

Idealnya, untuk menghirup uap akibat batuk, disarankan menggunakan komposisi dengan suhu pada kisaran 40-50 derajat. Pada suhu yang lebih tinggi sebaiknya jangan terlalu bersandar di atas piring yang mengepul dan tutup rapat dengan handuk, karena dapat menyebabkan luka bakar pada wajah dan selaput lendir mata.

Dengan bantuan koleksi ini, efek berikut dapat dicapai secara bersamaan: melembabkan selaput lendir dan menghilangkan iritasi, menghilangkan rasa kering di tenggorokan dan pembengkakan saluran pernapasan, mengencerkan dahak, dan mengurangi aktivitas patogen secara nyata.

Juga dengan batuk kering, koleksi berikut dapat disarankan:

  • Ramuan ibu dan ibu tiri, daun mint, bunga linden dan calendula.
  • Daun raspberry, sage dan mint.
  • Bunga kamomil dan calendula, St. John's wort serta ramuan ibu dan ibu tiri.
  • Bunga linden, raspberry, ibu dan ibu tiri (untuk bronkitis).

Untuk melembutkan selaput lendir dan memudahkan pengeluaran dahak dalam komposisi herbal siap pakai untuk inhalasi segera sebelum prosedur, Anda dapat menambahkan soda kue, yang sangat efektif untuk bronkitis.

Selama kehamilan, sangat penting untuk berhati-hati dalam memilih tanaman herbal, karena beberapa di antaranya dapat memicu kontraksi rahim dan keguguran. Dokter menganggap tanaman ini optimal untuk pengobatan inhalasi ibu hamil:

  • Untuk pengobatan batuk kering: kamomil, St. John's wort, thyme, marshmallow, pisang raja.
  • Untuk pengobatan batuk basah yang sulit: kayu putih, yarrow, yarrow, suksesi, bogulniki.

Fitur inhalasi uap

Saat melakukan inhalasi uap, sangat penting untuk memperhatikan pola makan khusus. Jangan melakukan prosedur ini lebih awal dari 1,5 jam setelah makan. Dan setelah prosedur, ada baiknya menahan diri dari makan dan minum air selama 40-60 menit, memberikan partikel larutan inhalasi lebih banyak waktu untuk bekerja pada permukaan mukosa.

Selama prosedur, Anda harus bernapas cukup dalam, namun merata, hindari menghirup terlalu dalam. Tahan napas Anda selama beberapa menit saat menghirup. Pernapasan dangkal tidak diperbolehkan untuk mengobati batuk. Anda tidak boleh berbicara atau terganggu oleh hal-hal lain. Penting untuk fokus pada prosedur dan pernapasan yang benar.

Untuk mengobati batuk, ada skema pernapasan khusus saat menghirup. Penghirupan dilakukan melalui mulut, dan pernafasan lebih baik dilakukan melalui hidung.

Saat menggunakan formulasi herbal untuk inhalasi, jangan berpikir bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan, semakin baik. Semua ramuan dan infus diencerkan dengan air, paling sering dengan perbandingan 1:3.

Suhu komposisi inhalasi untuk orang dewasa dianjurkan untuk dijaga dalam 40-50 derajat, dalam beberapa kasus, jika sifat dari koleksi herbal memerlukannya, Anda dapat menaikkannya hingga 70 derajat, tetapi diperlukan perawatan yang maksimal. Untuk anak-anak, suhu optimal dianggap 30-40 derajat. Pada saat yang sama, semakin kecil anak, seharusnya semakin rendah pula suhunya. Untuk anak kecil, penghirupan secara umum sulit dilakukan, jadi lebih baik membeli alat khusus - inhaler.

Untuk menghindari luka bakar, jangan bersandar di atas panci berisi larutan panas. Jarak optimalnya sekitar setengah meter.

Pakaian ringan dan longgar yang terbuat dari bahan alami cocok untuk dihirup. Sangat penting agar tidak menekan tenggorokan atau mengganggu pernapasan dalam.

Adapun durasi menghirup uap, dokter menyarankan untuk orang dewasa - 5 menit, untuk anak-anak - 2-3 menit.

Agar inhalasi uap efektif, penting untuk tidak mengganggu prosedur pernapasan. Di bawah handuk, efek sauna secara khusus diciptakan, yang tidak disarankan untuk "ditinggalkan" sebelum akhir prosedur. Jika ada kesulitan bernapas, penghirupan diakhiri lebih awal.

Tidak semua orang mentoleransi efek yang tercipta dengan baik. Metode penghirupan uap lainnya dapat dipertimbangkan sebagai pilihan:

  • penggunaan corong, yang memberikan gerakan uap penyembuhan yang terarah dan sempit,
  • penggunaan ketel dengan tutup yang tertutup rapat dan tabung karet pada ceratnya,
  • inhalasi melalui termos.

Dalam hal ini, Anda dapat menyiapkan komposisi inhalasi dalam wadah yang sama, menggunakan air murni, suling atau air matang untuk persiapannya.

Minyak atsiri untuk inhalasi batuk

Pengobatan batuk dengan herbal melibatkan penggunaan tanaman dan bunga, serta minyak esensial dalam komposisi inhalasi. Bukan tanpa alasan tanaman yang kaya minyak dipilih untuk dihirup: kayu putih, mint, sage, thyme, tumbuhan runjung, dll.

Minyak atsiri untuk batuk inhalasi dapat dibeli di apotek dan toko. Mereka berguna karena mendorong pemecahan dahak dan merangsang ekskresinya, meredakan peradangan, efektif melawan patogen penyebab penyakit dan iritasi pada tenggorokan, dan menyembuhkan luka. Minyak esensial juga menenangkan mukosa yang meradang, mengurangi jumlah serangan batuk yang menyakitkan, menenangkan sistem saraf, menormalkan tidur, yang sangat diperlukan bagi tubuh yang sakit untuk memulihkan kekuatan.

Minyak kapulaga, peppermint, cemara, adas manis, rosemary, kamomil, sage digunakan dalam pengobatan batuk. Efek menguntungkan pada penyakit menular disertai batuk, juga akan memiliki efek menguntungkan pada eter cemara, cedar, pinus, kayu putih, pohon teh. Dengan toleransi yang baik, semuanya diperbolehkan untuk digunakan pada anak usia dini dan selama kehamilan.

Dengan minyak atsiri dapat dilakukan 2 jenis inhalasi: dingin dan panas, lebih tepatnya hangat-lembab, karena pada suhu tinggi (di atas 40 derajat Celcius) ester dapat kehilangan sifat penyembuhannya. Penghirupan kering dingin dilakukan dengan menggunakan alat seperti lampu aroma, kipas aroma, medali aroma, dll. Sebagai pilihan, Anda bisa mengoleskan beberapa tetes minyak pada saputangan atau bantal. Namun dalam kasus ini, bernapas melalui mulut tidak akan nyaman, yang merupakan syarat efektivitas pengobatan batuk. Penting untuk diingat bahwa saat menghirup batuk, pernapasan harus dilakukan melalui mulut.

Penghirupan hangat-lembab didasarkan pada penggunaan air (1 liter sudah cukup), yang ditambahkan 3 tetes minyak yang direkomendasikan. Ditutupi dengan handuk, hirup uap penyembuhan selama 10 menit.

Untuk perawatan anak-anak, lampu aroma atau metode tradisional lainnya lebih cocok. Dalam segelas air panas tambahkan 4 tetes kayu putih, pohon teh atau minyak lain yang memiliki efek antibakteri, dan biarkan di ruangan tempat pasien berada. Dengan cara ini Anda bisa mengobati batuk dan mendisinfeksi ruangan.

Untuk menghirup batuk dengan minyak esensial, persyaratannya sama dengan uap: kepatuhan terhadap pola makan dan dosis komposisi inhalasi, pernapasan yang benar selama prosedur dengan menghirup melalui mulut. Durasi prosedur harus 10 menit. Biasanya inhalasi dengan minyak dilakukan 1 kali sehari. Lebih baik tidak menggunakan beberapa minyak sekaligus, kecuali ini diperlukan oleh resep yang dipilih.

Penghirupan tidak dilakukan dengan perut kenyang, agar tidak memicu refleks muntah dan tidak mengganggu saluran pencernaan dari pekerjaannya dalam mengolah makanan. Tetapi bahkan dengan perut kosong, prosedur seperti itu tidak boleh dilakukan, terutama jika Anda memperhitungkan bahwa selama satu jam berikutnya Anda harus berhenti makan.

Terhirup dengan air mineral

Ada cara pengobatan yang disetujui oleh dokter. Air mineral dalam batuk inhalasi bukan hanya sumber air murni yang diperlukan untuk melembabkan mukosa saluran pernafasan dan mengencerkan dahak. Ini mengandung mineral bermanfaat yang diperlukan untuk fungsi normal tubuh. Ini adalah harta karun berupa zat unik yang meningkatkan kekuatan internal tubuh untuk melawan penyakit dan memberikan efek menguntungkan pada mukosa pernapasan, mengurangi peradangan dan pembengkakan, mempercepat regenerasi jaringan yang rusak.

Di sanatorium, hidrogen sulfida, karbon dioksida, atau air radon diambil untuk prosedur. Menghirup batuk di rumah paling sering dilakukan dengan menggunakan air mineral Essentuki, Borjomi, Narzan, namun jika tidak ada, Anda bisa menggunakan air mineral lainnya. Benar, efeknya dalam hal ini akan lebih lemah. Padahal melembabkan selaput lendir sendiri bisa meringankan sindrom batuk yang menyakitkan dan membuat batuk lebih produktif.

Air mineral dapat diminum tanpa gas atau membiarkan botol terbuka selama beberapa jam atau lebih agar gas dapat keluar, jika tidak, batuk akan bertambah parah. Prosedurnya dapat dilakukan dengan dua cara:

  • menggunakan inhaler (ambil 4-5 ml larutan, tuangkan ke dalam reservoir perangkat dan hirup udara penyembuhan selama 10 menit),
  • dengan bantuan cara improvisasi (menghirup uap: dalam mangkuk atau ketel kami memanaskan air mineral hingga 40 derajat dan menghirup uapnya selama 5-10 menit).

Penghirupan dengan air mineral bisa dilakukan hingga 5-7 kali sehari. Aman untuk anak-anak, orang tua, wanita hamil dan ibu menyusui.

Persyaratan untuk menghirup mineral batuk: kepatuhan terhadap diet, pernapasan yang benar, pertimbangan kontraindikasi (terutama untuk menghirup uap), perawatan yang memadai setelah prosedur.

Inhalasi dengan Asterisk untuk batuk

Balsem dengan nama ini, banyak dari kita ingat dari zaman Soviet. Dengan bantuannya, ibu dan nenek kami mengobati pilek, sakit kepala dan sakit gigi, penyakit pada sistem muskuloskeletal dan patologi pembuluh darah, merawat kulit dan menghilangkan racun. Namun pengobatan Vietnam mendapatkan popularitas khusus dalam pengobatan penyakit virus flu yang disertai sakit kepala dan pusing, mual, patah persendian, demam, batuk, dan pilek.

Saat mengobati batuk, komponen obat alami yang bermanfaat seperti minyak esensial (peppermint, eucalyptus, cengkeh, kayu manis), serta mentol dan kapur barus, menjadi yang terdepan. Sebagai obat tambahan untuk penyakit pernapasan, balsem mendapat pengakuan baik di kalangan tabib tradisional maupun dokter yang berkualifikasi.

Namun, inhalasi batuk dengan Zvezdochka belum mendapatkan banyak popularitas. Selain itu, dilarang dalam pengobatan anak di bawah 3 tahun, penderita asma bronkial dan kecenderungan bronkospasme. Balsem tidak digunakan dalam inhaler.

Tetapi untuk prosedur uap tanpa adanya kontraindikasi, ini adalah obat yang sangat berguna dan efektif. Dalam air panas (40-60 derajat) Anda perlu menambahkan 3-4 mg balsam dan menghirup uapnya selama 5-10 menit (anak-anak hingga 3 menit). Penghirupan dapat dilakukan hingga 4 kali sehari, dengan mempertimbangkan persyaratan prosedur uap.

Inhalasi batuk dengan baking soda

Dalam hal pengobatan pilek inhalasi, obat tradisional tidak kalah dengan obat farmasi dalam hal efektivitas dan popularitas, tetapi bahkan lebih aman, yang disetujui oleh para dokter. Bukan tanpa alasan bahwa pada tahap pertama mereka merekomendasikan inhalasi batuk dengan soda kue dan komposisi herbal, dan jika tidak membantu atau tidak dapat digunakan, gunakan bantuan obat-obatan.

Menghirup soda kue tidak diragukan lagi merupakan salah satu metode paling populer untuk melawan batuk tidak produktif. Popularitas prosedur ini disebabkan oleh fakta bahwa soda kue ada di hampir setiap dapur, dan metode pengobatan batuk itu sendiri dalam banyak kasus berhasil tanpa gagal. Seperti yang mereka katakan, murah dan masam.

Menghirup soda untuk batuk kering tergolong inhalasi uap. Pasien menghirup uap air dengan partikel kristal kecil yang menyelimuti mukosa, melembutkan dan mendisinfeksi mukosa. Kelembapan dalam bentuk uap mencairkan dahak dan memudahkan pengeluarannya.

Prosedurnya dilakukan dengan mengikuti aturan menghirup uap. Solusi inhalasi disiapkan dengan menambahkan bubuk ke air panas. Untuk satu liter air, Anda perlu minum sekitar 1 sendok soda setelah prosedur menghirup batuk dengan soda, gejalanya meningkat, tetapi rasa sakitnya berkurang. Dahak lebih mudah dikeluarkan dan tanpa nyeri akut di tenggorokan. Sebagai antiseptik, soda melawan mikroba yang menempel pada mukosa, yang berarti proses penyembuhan lebih cepat.

Produk farmasi untuk perawatan inhalasi

Terlepas dari kenyataan bahwa dokter tidak menyangkal efektivitas pengobatan batuk tradisional dengan uap dan inhalasi hangat-lembab dan bahkan kadang-kadang merekomendasikannya, soda dan herbal tidak selalu dapat memberikan hasil yang diharapkan. Selain itu, dengan rasa tidak enak badan dan lemas, sebaiknya tidak melakukan inhalasi dengan cara ini agar tidak semakin memperparah kondisinya.

Anak kecil yang tidak tahu cara bernapas dengan benar dan mengikuti aturan, prosedurnya sangat sulit dilakukan. Dan mengingat kontraindikasi menghirup uap, menjadi jelas bahwa ini bukanlah obat universal. Jadi kita harus memperhatikan untuk tidak menggunakan obat-obatan dan perangkat farmasi yang membantu dengan manfaat dan keamanan yang maksimal untuk melaksanakan suatu prosedur yang bermanfaat.

Di berbagai apotek terdapat larutan, tetes, campuran, obat inhalasi batuk, yang dapat digunakan dalam inhaler modern yang tidak memerlukan pemanasan cairan. Menghirup uap dalam kasus ini bukanlah suatu pilihan, karena banyak obat yang rusak oleh suhu tinggi, sehingga tidak berkontribusi pada penyembuhan batuk.

Menghirup batuk dengan nebulizer merupakan metode pengobatan batuk paling modern yang cocok untuk pasien dari segala usia, termasuk bayi baru lahir. Berbagai macam perangkat (kompresor, ultrasonik, inhaler mash atau membran) dan kemungkinan memilih nebulizer stasioner atau portabel untuk digunakan di rumah membuat jenis perawatan ini cukup populer.

Meskipun mekanisme kerjanya berbeda, saat menggunakan nebulizer, keluarannya adalah awan aerosol dengan partikel obat terkecil, yang bila dihirup masuk jauh ke dalam saluran pernapasan langsung ke fokus lesi. Kedalaman penetrasi partikel bergantung pada ukurannya. Nebulizer yang berbeda menghasilkan partikel dengan ukuran berbeda, namun beberapa model memungkinkan proses ini disesuaikan. Untuk pengobatan batuk adalah alat yang cocok, ukuran partikel obat yang diterima tidak melebihi 5 mikron, jika tidak maka hanya akan disimpan di rongga mulut dan nasofaring.

Nebulizer modern hadir dengan perlengkapan yang berbeda. Untuk mengobati batuk pada orang dewasa sebaiknya menggunakan corong atau corong. Dalam hal ini, penghirupan dilakukan melalui mulut, tanpa membuka bibir, melingkari corong dengan erat, dan menghembuskan napas setelah 1-2 detik melalui hidung.

Menghirup batuk untuk anak lebih nyaman dilakukan dengan masker. Dalam hal ini, anak dapat bernapas lega, dan pengobatan berjalan seperti biasa. Jika anak masih kecil, prosedurnya bisa dilakukan bahkan saat tidur. Masker tidak mengganggu tidur bayi, yang penting inhaler dalam posisi tegak. Pilihan terbaik adalah nebulizer stasioner. Jika yang digunakan portabel, anak sebaiknya dalam posisi duduk atau setengah berbaring.

Penghirupan batuk untuk orang dewasa sebaiknya dilakukan dalam posisi duduk. Jika orang tersebut dalam kondisi serius, maka pengobatannya dilakukan di rumah sakit dengan bantuan inhaler. Masker dipasang padanya melalui selang, yang memungkinkan perawatan dilakukan dengan berbaring.

Untuk prosedurnya, gunakan perangkat yang bersih dan telah didesinfeksi sebelumnya. Larutan untuk inhalasi dibuat dengan cara mengencerkan obat dengan larutan garam, sesuai petunjuk dokter atau sesuai petunjuk obat dan alatnya. Kami tidak menggunakan ramuan herbal dan minyak esensial dalam nebulizer, hanya sediaan farmasi.

Perawatan dapat dimulai tidak lebih awal dari 1-1,5 jam setelah makan atau aktivitas fisik yang berat. Penghirupan dilakukan hingga 3 kali sehari, usahakan dilakukan di sela-sela waktu makan.

Selama prosedur, Anda harus duduk tegak dengan bahu terbuka lebar. Penting untuk bernapas tidak terlalu dalam, tetapi juga tidak dangkal. Setelah terhirup, jeda sejenak (1-2 detik) dilakukan agar obat sempat mengendap di mukosa. Pakaian dikenakan secara longgar, sebaiknya dari bahan alami. Selama menghirup, tidak ada yang boleh membuat area dada dan leher menjadi kaku.

Menghirup batuk merupakan salah satu prosedur terapeutik yang memerlukan konsentrasi tertentu dalam prosesnya. Dokter tidak menganjurkan berbicara, membaca, atau mengalihkan perhatian Anda dengan hal-hal lain yang mempengaruhi karakteristik pernapasan: kedalaman, frekuensi, dan sebagainya. Mematuhi aturan ini tidak begitu sulit, mengingat inhalasi untuk orang dewasa harus dilakukan tidak lebih dari 15 menit (idealnya, saat obat dikonsumsi dalam reservoir nebulizer), dan untuk anak di bawah 5 tahun - 3-10 menit. Prosedur ini dapat diakhiri lebih awal jika mulai menimbulkan ketidaknyamanan dan penurunan kesejahteraan pada pasien.

Tapi mari kita kembali ke obat-obatan yang direkomendasikan dokter untuk dihirup, dan kekhasan prosedur penggunaannya.

Menghirup batuk dengan garam (natrium klorida)

Larutan garam adalah cairan yang tekanan osmotiknya mirip dengan plasma darah, sehingga tubuh kita tidak menganggapnya sebagai benda asing. Menghirup batuk dengan larutan garam menggunakan nebulizer merupakan salah satu prosedur yang paling aman, mirip dengan menghirup air mineral. Perawatan tersebut aman dilakukan oleh anak-anak dan ibu hamil, karena larutan garam tidak mengandung zat yang dapat membahayakan kesehatan, tidak berbau dan berasa.

Namun, efektivitas saline dalam pengobatan batuk inhalasi relatif kecil. Perawatan seperti ini lebih cocok untuk melembabkan mukosa saluran pernafasan, sehingga meredakan desakan yang tidak berdasar pada batuk kering dan memfasilitasi pengeluaran dahak pada batuk yang produktif rendah.

Tuang 4 ml larutan garam ke dalam nebulizer (anak bisa 2-3 ml) dan hirup selama 5-10 menit. Prosedurnya dilakukan hingga 3 kali sehari.

Dengan demikian, efek terapeutik larutan natrium klorida 9% tidak memiliki efek terapeutik, namun ada obat lain yang memiliki efek sekretolitik, ekspektoran, bronkodilator. Dalam larutan inhalasi, mereka digunakan bersama dengan natrium klorida.

Menghirup batuk dengan "Lazolvan"

"Lazolvan" adalah sediaan ambroxol, suatu zat dengan tindakan sekretomotor, sekretolitik, dan ekspektoran yang nyata. Selain itu, memfasilitasi penetrasi agen antimikroba ke dalam sekresi bronkial. Obat ini tersedia dalam bentuk tablet, dan dalam bentuk sirup, dan dalam larutan. Yang terakhir ini paling nyaman digunakan untuk inhalasi batuk.

Untuk prosedur inhalasi, obat dapat digunakan sejak usia sangat muda, saat bayi belum mampu mengeluarkan dahaknya, sehingga diperlukan rangsangan pengeluaran dahak.

Prosedur ini dapat dilakukan dengan inhaler modern apa pun, kecuali inhaler uap. Larutannya dapat digunakan murni dalam jumlah 2-3 ml atau dicampur 1:1 dengan garam untuk meningkatkan pelembaban mukosa. Untuk anak di bawah usia 6 tahun, 2 ml "Lazolvan" sudah cukup.

Disarankan untuk melakukan 1-2 prosedur per hari. Larutan yang sudah disiapkan dipanaskan terlebih dahulu sampai suhu tubuh dan dihirup dengan cara biasa.

Jika Anda menderita asma bronkial dan kecenderungan bronkospasme, sebaiknya gunakan bronkodilator sebelum dihirup dengan obat ekspektoran atau gunakan prosedur inhalasi dengan obat tersebut.

Penghirupan dengan "Lazolvan" dapat dilakukan pada anak-anak dan wanita hamil. Namun, Anda harus berhati-hati pada trimester pertama kehamilan dengan berkonsultasi dengan dokter Anda tentang keamanan pengobatan tersebut. Ibu menyusui selama penggunaan obat ambroxol juga sebaiknya menahan diri untuk tidak menyusui, meskipun tidak ada kasus efek negatif obat yang terbukti pada tubuh anak.

Inhalasi batuk dengan Berodual

Ketika berbicara tentang kekhasan inhalasi dengan sediaan ambroxol, kami menyebutkan perlunya bronkodilator dalam beberapa kasus. Berodual" termasuk dalam kategori obat tersebut. Ini adalah obat dua komponen non-hormonal dengan tindakan kompleks: bronkodilator (salah satu zat aktifnya adalah agen antispasmodik dengan tindakan terarah), antiinflamasi, normalisasi (mengurangi hiperproduksi dahak)., menyebabkan kemacetan bronkus), drainase.

Penggunaan obat membantu mengurangi jumlah serangan nyeri, melegakan pernafasan, menghilangkan mengi. Selain itu, efek ini terlihat dalam 20 menit pertama.

Tunjuk inhalasi dengan "Berodual" untuk penyakit alergi dan menular pada saluran pernapasan pusat dan bawah, disertai bronkospasme, obstruksi bronkus, yang sering didiagnosis dengan peradangan pada sistem pernapasan pada anak-anak.

Untuk inhalasi, Anda dapat menggunakan larutan dalam botol atau aerosol "Beroduan H" (dirancang untuk 200 dosis, sehingga nyaman sebagai alat pertolongan pertama pada asma bronkial). Solusinya dapat digunakan di semua inhaler, kecuali inhaler uap. Jangan biarkan kontak dengan mata.

Aerosol digunakan sesuai skema: pada serangan akut 2 suntikan (inhalasi), kemudian jika tidak ada efek, prosedur diulangi. Tidak lebih dari 8 dosis dapat digunakan per hari.

Solusi "Beodual" digunakan dalam nebulizer jenis apa pun, setelah sebelumnya mencampurkannya dalam proporsi yang sama dengan garam. Volume totalnya adalah 3-4 ml. Solusi inhalasi harus pada suhu kamar.

Penghirupan untuk batuk dilakukan sampai seluruh larutan habis, namun dokter menyarankan durasi ini: untuk orang dewasa - tidak lebih dari 7 menit, untuk anak-anak - 3-5 menit. Pada saat yang sama, doha anak-anak akan jauh lebih kecil: hingga 6 tahun - 0,5 ml "Berodual", 6-12 tahun - hingga 1 ml obat 3-4 kali sehari.

"Berodual" sebagai obat antispasmodik dan manjur memiliki banyak kontraindikasi yang harus diperhitungkan. Sebagai antispasmodik, bisa berbahaya bagi ibu hamil pada trimester 1 dan 3 kehamilan. Hal ini juga tidak dianjurkan saat menyusui.

Bahan aktif obat mempengaruhi pembuluh darah, menyebabkan kontraksi, sehingga tidak boleh digunakan pada kardiomiopati dan takiaritmia. Perhatian harus diperhatikan pada orang dengan penyakit jantung dan kelainan endokrin, fibrosis kistik, adenoma prostat, glaukoma sudut tertutup, obstruksi leher kandung kemih.

Untuk pengobatan inhalasi, penggunaan obat diperbolehkan sejak bayi hingga usia lanjut. Dapat digunakan bahkan dengan demam.

Sensasi mulut kering paling sering dialami setelah prosedur. Jika terjadi sensitivitas individu, batuk dan ruam kulit dapat terjadi.

Menghirup batuk dengan Miramistin

"Miramistin" adalah antiseptik terkenal yang memiliki spektrum aksi luas dan efisiensi tinggi pada penyakit pernapasan. Ini adalah salah satu obat teraman yang dapat digunakan dalam pengobatan anak kecil, ibu hamil dan ibu menyusui, lansia dan lansia.

"Miramistin" dapat digunakan untuk membilas hidung, berkumur, menggunakan larutan untuk inhalasi. Ini membantu dengan cepat mengatasi penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri atau jika terjadi komplikasi bakteri dari infeksi virus.

Antiseptik tidak mempunyai efek ekspektoran atau mukolitik, sehingga dengan sendirinya tidak dapat membuat batuk lebih produktif dan ringan. Tapi mikroba dan racunnya menyebabkan iritasi pada mukosa, peradangan dan sensitisasi, yang dianggap sebagai salah satu penyebab batuk. "Miramistin" membantu mengurangi jumlah serangan yang menyiksa dan mempercepat pemulihan. Dan agar inhalasi batuk memiliki efek ekspektoran, dianjurkan untuk mencampurkan antiseptik dengan larutan garam, yang akan melembabkan mukosa dan mengencerkan dahak.

Biasanya untuk inhalasi ambil larutan "Miramistin" 0,01%. Dalam nebulizer untuk satu prosedur gunakan 4 ml antiseptik atau 2 ml "Miramistin" dan 2 ml larutan garam. Dosis untuk anak-anak biasanya setengahnya. Penghirupan dilakukan 3 kali sehari, menggunakan seluruh larutan inhalasi, yang harus bersuhu ruangan (jika terjadi batuk yang kuat, Anda dapat melakukan pemanasan hingga suhu tubuh, tetapi tidak lebih tinggi).

Inhalasi batuk "Ambrobene"

Ini adalah obat yang populer, diiklankan secara luas di media, yang ternyata merupakan turunan dari ambroxol hidroklorida, seperti "Lazolvan" yang dijelaskan di atas. Popularitas "Ambrobene" dijelaskan oleh tingginya efisiensi bahan aktif dan berbagai macam bentuk pelepasan obat, salah satunya adalah larutan untuk inhalasi. Obat ini berbeda dari "Lazolvan" dalam bentuk yang sama kecuali zat tambahannya, yang mungkin penting jika terjadi intoleransi terhadap salah satu komponen tambahan "Lazolvan".

Solusi "Ambrobene" untuk inhalasi batuk digunakan sejak usia sangat muda. Prosedur ini dilakukan dengan inhaler non-uap, menggunakan 2-3 ml obat, yang dapat diencerkan dengan larutan garam 1:1 untuk meningkatkan efeknya. Untuk anak di bawah 2 tahun minum 1 ml, anak 2-5 tahun cukup 2 ml obat.

Perawatan inhalasi dilakukan 1-2 kali sehari selama tidak lebih dari 15 menit per perawatan (untuk dewasa) dan 5-10 menit untuk anak-anak.

Kontraindikasi terhadap obat ini adalah asma bronkial (walaupun dalam kasus ini inhalasi dengan berodual dapat menyelamatkan), sindrom kejang dan epilepsi. Perhatian harus diperhatikan jika terjadi eksaserbasi tukak lambung, penyakit ginjal dan hati yang parah, pada trimester pertama kehamilan, menyusui.

Obat hormonal untuk inhalasi batuk

Kortikosteroid adalah agen anti inflamasi ampuh yang sangat sulit diberikan melalui inhalasi. Di satu sisi, obat ini dapat dengan cepat menghilangkan peradangan parah pada mukosa saluran napas, membuat pernapasan lebih mudah, mengurangi jumlah eksudat inflamasi pada batuk basah, dan mencegah bronkospasme. Namun di sisi lain, penggunaan kortikoid populer, seperti hidrokortison, prednisolon, deksazon, dalam nebulizer tidak diinginkan, karena dalam praktiknya kita mendapatkan tindakan sistemik daripada lokal.

"Pulmicort" untuk inhalasi batuk - satu-satunya obat saat ini yang direkomendasikan untuk terapi nebulizer. Ini adalah obat dengan tindakan antiinflamasi lokal, yang memiliki lebih sedikit kontraindikasi dan efek samping.

Obat ini tersedia dalam bentuk suspensi untuk disemprotkan. Dapat digunakan untuk inhalasi kering dan basah pada asma bronkial, obstruksi bronkus, batuk basah dengan peningkatan produksi sputum pada anak kecil. Untuk pengobatan anak-anak, kortikoid topikal digunakan pada kasus bronkitis, radang tenggorokan, asma bronkial, rinitis vasomotor dan alergi, batuk jenis apa pun.

"Pulmicort" hanya dapat digunakan pada nebulizer tipe kompresor. Dosis untuk orang dewasa - 1-2 mg (1 ml suspensi mengandung 0,25 atau 0,5 mg bahan aktif), untuk anak-anak dari 1 hingga 12 tahun - 0,5-1 mg, bayi 6-12 bulan - 0,25 mg dua kali sehari.

Sebelum digunakan, suspensi harus diencerkan dengan garam (larutan terbutaline, salbutamol, fenoterol, asetilsistein, natrium kromoglikat, ipratropium bromida). Total volume larutan inhalasi untuk bayi adalah 2 ml. Untuk pasien lanjut usia gunakan 2-4 ml komposisi jadi untuk satu prosedur.

"Pulmicort" tidak diresepkan untuk anak di bawah usia enam bulan, serta dengan hipersensitivitas terhadap obat tersebut. Penggunaan obat selama kehamilan dan menyusui tidak dilarang, karena pengobatan inhalasi tidak memiliki efek sistemik. Meski begitu, dokter bersikeras untuk menggunakannya dengan sangat hati-hati, terutama jika menyangkut anak kecil, yang pengobatannya dengan agen hormonal sebaiknya dilakukan di rumah sakit di bawah pengawasan tenaga medis.

Dengan penggunaan obat yang berkepanjangan pada anak-anak, keterbelakangan pertumbuhan mungkin terjadi, namun hal ini lebih relevan pada anak-anak dengan asma bronkial yang secara teratur menggunakan Pulmicort aerosol dalam dosis lebih dari 400 mcg per hari.

Menghirup dengan "Validol" untuk batuk

Mungkin cara pengobatan batuk ini akan membuat sebagian orang bingung bahkan geram, namun nyatanya hasil penggunaan vasodilator cukup bisa ditebak. Kita hanya terbiasa melihat "Validol" sebagai sarana bantuan yang efektif dalam kardiopati dan neurosis, sehingga kita tidak bisa langsung menerima yang lain, tidak tetap dalam petunjuk penerapannya.

Menghirup "Validol" digunakan untuk mengobati batuk kering. Dipercaya bahwa karena zat yang termasuk dalam obat tersebut, obat ini menenangkan mukosa saluran pernafasan, menghilangkan serangan yang menyiksa, melebarkan pembuluh darah, mengaktifkan proses regenerasi, sehingga pembengkakan hilang dan sensitivitas saluran pernafasan menurun. Karena inhalasi menggunakan larutan validol atau uap dengan obat, ada juga pelunakan tenggorokan dan pencairan dahak, yang memfasilitasi pengeluarannya.

"Validol" tersedia dalam bentuk tablet dan tetes, tetapi untuk pembuatan komposisi inhalasi, bentuk pertama terutama digunakan, meskipun kurang nyaman. Dalam hal ini, 2 cara penggunaan obat dipertimbangkan:

  1. Hancurkan tablet menjadi bubuk, tambahkan ke 400 ml air matang dan aduk rata. Komposisi ini dapat digunakan dalam inhaler apa pun atau menghirup uap di atas panci.

Untuk orang dewasa, untuk efektivitas yang lebih besar, disarankan untuk menambahkan 7 tetes yodium dan 1 sdt. Soda kue ke dalam larutan. Penghirupan, tergantung pada metode yang dipilih, dilakukan dari 5 hingga 15 menit.

Untuk anak-anak dianjurkan mengurangi dosis obatnya: 1 tablet per 1 liter air. Durasi inhalasi 2-3 menit.

  1. Untuk menghirup uap akibat batuk di atas panci, tablet dapat digunakan dengan cara lain. Tambahkan beberapa tablet "Validol" ke dalam kaldu kentang dan hirup uapnya selama 5-10 menit.

Sumber yang berbeda menyarankan untuk menambahkan larutan panas bubur bawang "Validol" atau infus kayu putih jika tidak ada intoleransi individu.

Sulit untuk mengatakan siapa dan kapan menemukan metode pengendalian batuk ini, dan kecil kemungkinan Anda akan disarankan oleh dokter (walaupun ada kasus seperti itu), tetapi jika tidak ada obat yang efektif, metode ini dapat dicoba. Dosis rendah yang digunakan untuk inhalasi kemungkinan besar tidak akan membahayakan kesehatan Anda, namun masih dapat meringankan kondisi ini jika tidak ada alternatif atau tidak efektifnya pengobatan rumahan.

Kondisi kemanjuran dan keamanan inhalasi

Menghirup batuk adalah salah satu metode paling efektif untuk mengobati gejala yang menyusahkan, yang digunakan untuk banyak penyakit. Obat dengan bantuan prosedur uap atau inhaler dikirim langsung ke daerah yang terkena, di mana obat tersebut mulai bekerja sejak menit pertama. Bila obat diminum secara oral, perlu waktu agar obat dapat melewati saluran cerna dan mencapai saluran pernafasan bersama aliran darah.

Dengan pemilihan obat dan obat tradisional yang tepat, serta dengan mempertimbangkan dosis yang dianjurkan, pengobatan tersebut tidak akan memiliki efek sistemik, sehingga menghindari efek samping yang tidak menyenangkan. Hal ini membuat prosedur ini lebih aman dibandingkan meminum obat batuk yang efektif secara oral.

Namun ada beberapa kelemahan pada prosedur ini sehubungan dengan poin-poin tertentu dari prosedur tersebut.

Menghirup batuk untuk orang dewasa tidak sulit dilakukan, apa pun prosedur yang Anda pilih. Namun saat memilih inhalasi uap, perlu diingat bahwa uap bersuhu tinggi dapat menyebabkan luka bakar pada kulit dan selaput lendir, jadi jangan bersandar terlalu rendah di atas panci berisi ramuan penyembuh.

Perokok harus menahan diri dari hiburan favorit mereka sehari sebelum dan sesudah menghirup, belum lagi fakta bahwa prosedur tersebut tidak boleh dihentikan untuk istirahat merokok. Idealnya, pengobatan penyakit pernafasan melibatkan gaya hidup sehat, setidaknya selama masa terapi.

Penghirupan batuk untuk anak sebaiknya diberikan oleh orang dewasa: petugas kesehatan atau orang tua. Mereka harus menjelaskan kepada anak bahwa tidak perlu bernapas dalam-dalam saat memakai masker. Anak yang lebih besar dapat dijelaskan bahwa ketika batuk, nafas harus diambil melalui mulut, tidak diperbolehkan berbicara dan bermain-main selama prosedur.

Agar bayi Anda tetap tenang dalam waktu lama, Anda bisa menyalakan musik yang tenang, kartun ringan, atau sekadar membaca buku yang menarik. Biasanya ini cukup untuk prosedur 5-10 menit.

Jika anak mengalami rasa takut yang sering terjadi saat pertama kali mengenal inhaler, Anda dapat menerjemahkan proses pengobatannya ke dalam bentuk permainan atau berbicara dengan tenang kepada bayi sambil bercerita tentang anak laki-laki/perempuan pemberani yang tidak takut pada apa pun., jadi Nebulizer yang baik hati membantu mereka mengatasi musuh anak-anak: Batuk yang jahat dan Ingus yang berbahaya.

Untuk perawatan bayi sebaiknya menggunakan inhaler yang memungkinkan prosedur dilakukan sambil berbaring. Jika bayi rewel, penghirupan bisa dilakukan saat bayi tertidur.

Anak-anak hanya dapat diberikan perawatan uap jika mereka memahami dan mengikuti aturan yang diberitahukan oleh orang tuanya. Misalnya memejamkan mata ketika membungkuk di atas uap, tidak membungkuk rendah dan tidak memanjakan diri. Seorang anak hiperaktif cukup membalik sepiring air mendidih. Bayi yang ditutupi handuk bisa pingsan dan tidak ada yang tahu bagaimana kecerobohan orang tua bisa berakhir.

Nebulizer - alat yang optimal untuk inhalasi bayi, balita, anak usia prasekolah dan sekolah dasar. Tetapi bahkan dalam kasus ini, rekomendasi dokter harus benar-benar dipatuhi. Bronkospasme adalah momok bagi anak kecil, jadi jika dokter meresepkan inhalasi dengan bronkodilator sebelum prosedur dengan ekspektoran, maka harus dilakukan.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang pengobatan hormonal yang mencegah obstruksi bronkus. Ingatlah bahwa bayi belum bisa membuang ingus dengan baik dan batuk karena eksudat yang terkumpul di bronkus, sehingga berisiko mengalami penyumbatan bronkus sehingga mengganggu pernapasan normal.

Biasanya prosedur inhalasi dilakukan tidak lebih dari 5 hari, namun jika dokter meresepkan kursus yang lebih lama, hal ini harus disimak.

Inhalasi batuk untuk ibu hamil diresepkan oleh dokter sebagai alternatif pemberian ekspektoran, mukolitik, antimikroba secara oral. Dengan pengobatan inhalasi, sebagian kecil zat aktif memasuki aliran darah, sehingga risiko reaksi sistemik yang berbahaya bagi anak berkurang.

Sebagian besar obat yang digunakan relatif aman pada kehamilan, kecuali bronkodilator. Di sini kita perlu sangat berhati-hati, karena obat juga dapat menimbulkan beberapa efek sistemik, yaitu mengendurkan otot-otot di luar sistem pernafasan. Pada awal kehamilan, hal ini dapat menyebabkan keguguran. Oleh karena itu, bagaimanapun juga, tanpa berkonsultasi dengan dokter, ibu hamil sebaiknya tidak melakukan pengobatan apapun.

Perhatian juga harus diperhatikan saat melakukan inhalasi uap. Uap kentang, soda kue, atau ramuan herbal itu sendiri mungkin tidak berbahaya, kecuali jika kita berbicara tentang intoleransi terhadap zat tertentu dalam komposisinya, namun reaksi terhadap penguapan pada ibu hamil tidak dapat diprediksi.

Minyak atsiri juga tidak boleh disalahgunakan. Beberapa di antaranya, selain untuk mengobati batuk, juga dapat mempengaruhi otot rahim, yang paling berbahaya pada bulan-bulan pertama dan minggu-minggu terakhir kehamilan.

Saat melakukan prosedur untuk pertama kalinya, Anda harus memantau kondisi Anda (atau kondisi anak) dengan cermat. Faktanya adalah sensitivitas individu dapat dideteksi tidak hanya terhadap ekstrak tumbuhan dan ester, tetapi juga terhadap sediaan farmasi. Terlebih lagi, sangat sulit untuk memperkirakan reaksi seperti itu sebelumnya.

Jika selama menghirup batuk pasien mengalami gejala yang mencurigakan: wajah memerah, sulit bernapas, pilek atau batuk semakin parah, dll., prosedur harus dihentikan dan hubungi pusat kesehatan untuk mendapatkan bantuan.

Segala cara yang digunakan untuk pembuatan komposisi inhalasi mungkin memiliki kontraindikasi, yang harus diperhitungkan. Perhatian khusus harus diberikan pada hal ini bagi penderita penyakit jantung, penyakit ginjal, penyakit hati, kelainan sistem endokrin, glaukoma sudut tertutup, dan beberapa kelainan bawaan.

Inhalasi batuk yang efektif adalah yang mempertimbangkan semua nuansa: jenis batuk, reaksi individu tubuh terhadap obat, dosis aman dan kebutuhan inhalasi, baik uap maupun nebulizer.

Kontraindikasi terhadap prosedur

Kontraindikasi untuk menghirup batuk - ini adalah faktor yang terutama menyebabkan perkembangan segala macam komplikasi. Jika hal ini tidak diperhatikan, prosedur terapeutik yang efektif dapat menjadi penyebab buruknya kondisi pasien. Dalam hal ini, manfaat inhalasi tidak sebanding dengan kemungkinan bahayanya.

Namun dalam kasus apa dokter tidak menyarankan untuk menggunakan perawatan inhalasi:

  • suhu tubuh tinggi pada pasien,
  • kecenderungan mimisan dan riwayat mimisan (ini lebih berlaku pada inhalasi rinitis dan perawatan uap),
  • patologi kardiovaskular yang dipersulit oleh gagal napas,

Perhatian harus diperhatikan dan mereka yang menderita aritmia, hipertensi, pasien dengan gagal arteri dan jantung, kelemahan pembuluh darah bawaan, aterosklerosis pembuluh darah otak, mereka yang baru saja menderita stroke atau infark miokard. Pada prinsipnya, inhalasi nebulizer tidak dilarang bagi orang-orang seperti itu, mengingat pernapasan dalam hal ini pun memiliki kedalaman dan ritme yang biasa. Tapi prosedur uap, yang berkontribusi terhadap perluasan pembuluh darah, dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Prosedur inhalasi (terutama dengan nebulizer, yang menghasilkan partikel kecil larutan terapeutik yang menembus saluran pernapasan bagian bawah) tidak boleh dilakukan pada orang:

  • dengan pneumonia berat,
  • pleurisi,
  • untuk insufisiensi paru yang parah,
  • poliposis saluran pernapasan,
  • perdarahan paru dan kecenderungan berdarah,
  • pneumotoraks berulang.

Ini adalah kondisi parah dimana efek menguntungkan dari penghirupan mungkin memiliki efek sebaliknya, yaitu memperburuk kondisi pasien. Pasien seperti itu harus dirawat di rumah sakit.

Penghirupan minyak tidak dilakukan dengan nebulizer karena dua alasan: tidak merusak perangkat mahal dan tidak membahayakan diri sendiri. Faktanya adalah masuknya partikel minyak ke saluran pernapasan bagian bawah dapat memicu perkembangan pneumonia minyak. Ini adalah salah satu komplikasi setelah prosedur, yang timbul dari pendekatan yang salah dalam memilih solusi dan metode pengobatan yang efektif.

Minyak tidak digunakan untuk mengobati paru-paru. Mereka lebih disukai untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, dan untuk bronkitis dan radang paru-paru, Anda harus memperhatikan pengobatan lain. Saat menghirup uap, partikelnya lebih besar dan tidak menembus terlalu dalam, tetapi hanya digunakan untuk tujuan terapeutik.

Sedangkan untuk anak-anak, prosedur ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Bukan tanpa alasan para dokter bersikeras bahwa bayi hanya boleh dirawat di rumah sakit.

Selama sakit, anak kecil bisa menjadi rewel, gelisah, mulai menangis dan berputar-putar. Dalam keadaan ini, batuk tidak boleh dihirup. Lebih baik menunggu sampai anak tenang dan tertidur.

Suhu tubuh yang tinggi dianggap sebagai kontraindikasi untuk setiap inhalasi pada orang dewasa dan anak-anak. Namun batas suhunya mungkin berbeda. Menghirup uap tidak dianjurkan ketika termometer menunjukkan 37,2-37,5 derajat. Namun prosedur dengan nebulizer sebaiknya ditunda jika suhu melewati batas 37,5-38 derajat. Namun, inhalasi antibiotik dapat dilakukan bahkan pada nilai yang lebih tinggi, yang membantu melawan hipertermia.

Umum untuk semua orang, meskipun intoleransi individu terhadap komponen komposisi inhalasi dianggap sebagai kontraindikasi relatif. Namun tidak ada yang bisa dilakukan, selain itu pilihan larutan inhalasi cukup banyak (termasuk air mineral yang benar-benar aman) untuk memilih di antara mereka yang paling optimal.

Dan satu hal lagi. Untuk prosedurnya, lebih baik memilih satu komposisi. Jangan mencampurkan obat yang berbeda dalam satu larutan tanpa resep dokter. Interaksi obat dapat melemahkan efek obat dan meningkatkan kemungkinan efek samping.

Selain itu, penting untuk memahami dengan tepat apa efek obat yang dipilih. Bronkodilator harus digunakan sebelum mukolitik dan ekspektoran. Tetapi obat batuk tidak boleh dikombinasikan dengan obat batuk karena reaksi antagonisnya.

Konsekuensi setelah prosedur

Menghirup adalah salah satu pengobatan batuk yang paling umum. Popularitas mereka disebabkan oleh beberapa alasan. Salah satunya adalah tidak adanya kebutuhan untuk meminum obat-obatan yang menyembuhkan seseorang dan melumpuhkan orang lain. Bahkan formulasi farmasi sebagian besar memiliki efek lokal, dan sejumlah kecil bahan kimia obat memasuki aliran darah, yang tidak dapat membahayakan tubuh. Dengan pendekatan prosedur yang tepat, risiko komplikasi pada organ vital (tindakan sistemik) dan konsekuensi tidak menyenangkan lainnya menjadi minimal.

Alasan lain untuk popularitas inhalasi adalah tindakan cepat karena fakta bahwa "obat" dikirim langsung ke fokus lesi. Setelah prosedur pertama, ada kelegaan yang nyata. Serangan menjadi tidak terlalu menyiksa, pernapasan menjadi lebih mudah, tenggorokan menjadi lebih lembut. Benar, selama dan segera setelah menghirup, batuk bisa bertambah parah, tetapi tidak akan melelahkan karena dahak lebih mudah keluar.

Fakta bahwa batuk meningkat karena inhalasi tidak boleh dianggap sebagai pertanda buruk. Ini proses alami, karena kita sendiri yang merangsang keluarnya sekret bronkus, pencairan dahak, dan motilitas saluran pernafasan. Tentu saja gejalanya semakin parah, tetapi ini lebih baik daripada menderita batuk tidak produktif. Batuk diperlukan untuk menghilangkan segala sesuatu dari bronkus dan paru-paru yang mencegahnya berfungsi secara normal.

Lain halnya jika, selain batuk, seseorang mulai tersedak, yang mungkin mengindikasikan bronkospasme, obstruksi bronkus, atau reaksi alergi parah yang disertai angioedema. Gejala-gejala ini biasanya sudah muncul saat batuk terhirup, yang merupakan sinyal untuk menghentikan prosedur dan mengambil tindakan untuk meredakan gejala berbahaya.

Paling sering, konsekuensi yang tidak menyenangkan dicatat setelah prosedur uap. Penggunaan air yang terlalu panas (lebih dari 60 derajat, untuk anak di atas 40-45 derajat), jarak yang pendek dari sumber uap, mata terbuka selama prosedur, pernafasan yang terlalu dalam saat menghirup, pembungkus yang berlebihan, membatasi akses udara, penuh dengan komplikasi serius. Diantaranya luka bakar pada wajah, selaput lendir mata, faring dan laring, kehilangan kesadaran karena kekurangan oksigen, eksaserbasi penyakit jantung, mimisan. Semua ini dapat dihindari jika Anda mengetahui takarannya dan memperlakukan prosedurnya secara sadar.

Periksalah prosedurnya

Dokter mengatakan bahwa hasil pengobatan tidak hanya bergantung pada obat apa yang kita minum dan prosedur apa yang kita jalani, namun juga pada apa yang kita lakukan setelahnya. Perawatan setelah prosedur tidak kalah pentingnya dengan prosedur itu sendiri, namun banyak orang yang tidak memperhatikannya, menganggapnya tidak begitu penting. Oleh karena itu kelompok komplikasi kedua yang disebabkan oleh tindakan yang salah setelah menghirup batuk.

Apa yang terjadi jika Anda menghirup udara musim dingin yang dingin segera setelah menghirup uap? Tidak ada yang baik. Setiap inhalasi merupakan beban tertentu pada mukosa saluran pernafasan, yang untuk sementara menjadi lebih sensitif terhadap pengaruh apapun, termasuk dampak negatif. Jadi jalan-jalan harus ditunda setidaknya satu jam, dan bahkan lebih banyak lagi di musim dingin.

Jangan gabungkan pengobatan dengan aktivitas olahraga. Aktivitas fisik segera setelah prosedur berbahaya karena melemahkan tubuh yang telah menghabiskan energi untuk penyembuhan diri. Pernapasan aktif saat berolahraga dapat menyebabkan pusing, mata menjadi gelap, dan kehilangan kesadaran. Tubuh harus diberi kesempatan untuk pulih selama 1-1,5 jam, setelah itu menunjukkan aktivitas apapun.

Merokok dapat menghilangkan efek dari prosedur yang bermanfaat, dan kombinasi prosedur seperti itu tidak diperbolehkan untuk beberapa obat. Istirahatkan paru-paru Anda setidaknya selama Anda sakit.

Karena akhir prosedur belum merupakan akhir pengobatan (untuk beberapa waktu, partikel obat di saluran pernafasan akan terus bekerja), makan juga harus ditunda selama satu setengah jam. Agar tidak merasa lapar, dokter menganjurkan agar menghirup batuk 1-2 jam setelah makan, dan makan berikutnya harus ditunda untuk jangka waktu yang sama setelah sesi. Ini adalah interval yang normal untuk kesehatan perut.

Jika Anda tidak mematuhi anjuran, efektivitas inhalasi menurun (obat tidak memiliki waktu untuk bekerja secara normal, terutama jika itu adalah antibiotik), dan gejala yang tidak menyenangkan mungkin muncul dari saluran pencernaan: mual, muntah, rasa berat di perut. Perut.

Idealnya, yang terbaik adalah berbaring untuk beristirahat. Biarkan partikel obat terus melakukan tugasnya, membantu tubuh untuk pulih. Anda bisa tidur atau hanya berbaring tanpa membuat otot atau kepala Anda tegang. Tidak ada suhu ekstrem atau perubahan kondisi. Persiapkan diri Anda untuk sembuh dari penyakit lebih cepat daripada segera kembali ke aktivitas biasa meskipun sedang sakit.

Testimonial

Pengobatan batuk inhalasi adalah praktik umum yang diikuti bahkan oleh dokter. Jenis terapi efektif ini berlaku untuk orang dewasa, anak-anak, dan orang tua. Ini juga tersedia untuk ibu hamil dan wanita menyusui, menggantikan konsumsi obat-obatan sintetis yang dapat membahayakan pertumbuhan tubuh anak.

Penghirupan batuk dapat dilakukan dengan berbagai metode, menggunakan komposisi inhalasi yang berbeda: air mineral, ramuan herbal, larutan soda, minyak atsiri, obat farmasi. Efektivitas komposisi yang berbeda mungkin berbeda, yang sampai batas tertentu disebabkan oleh perbedaan besar dalam tinjauan prosedur.

Misalnya air mineral dan garam melembutkan tenggorokan dan hanya sedikit mengencerkan dahak, jadi sebaiknya jangan mengharapkan efek ah-ha darinya. Tetapi ambroxol, dengan efek ekspektoran yang nyata (bahkan tanpa mengejan), sudah dapat digunakan untuk penyakit yang lebih serius, misalnya, dalam kombinasi dengan antibiotik, yang membuatnya lebih mudah untuk bekerja.

Tubuh setiap orang berbeda-beda, sehingga reaksi terhadap menghirup batuk yang paling efektif pun bisa berbeda. Seseorang tetap puas dengan hasilnya, sementara yang lain tidak melihat efek yang nyata. Tapi ini tidak berarti bahwa kita harus meninggalkan prosedur yang efektif. Mungkin ada baiknya mengubah komposisi inhalasi?

Kadang-kadang Anda dapat menemukan ulasan di mana ibu mengeluh bahwa setelah menghirup anak menjadi lebih buruk, batuk meningkat, anak rewel. Tidak ada yang mengejutkan dalam hal ini. Anak kecil belum dapat mengeluarkan dahak secara normal, sehingga peningkatan desakan batuk akibat penimbunan dahak dapat membuatnya lelah. Ambroxol disetujui untuk digunakan sejak usia dini, dan setelah itu, dahak sering keluar bahkan tanpa batuk. Mungkin ada baiknya mempertimbangkan opsi ini.

Memburuknya kondisi anak setelah prosedur juga bisa disebabkan oleh perawatan yang tidak tepat. Jalan-jalan dan permainan aktif sebaiknya ditunda untuk sementara waktu, dan jika hal ini tidak dilakukan, kemungkinan besar penyakitnya akan berkembang dan bahkan dapat menimbulkan komplikasi. Tubuh yang lemah mudah menjadi mangsa kuman.

Di antara para ahli ada pendapat bahwa tidak ada inhalasi yang tidak efektif, ada pendekatan yang salah dalam penerapannya: ketidaksesuaian efek obat yang dinyatakan dengan kebutuhan nyata pasien (misalnya, penggunaan obat penekan batuk pada puncaknya). Proses inflamasi pada saluran pernapasan), persiapan larutan dan prosedur yang tidak tepat, mengabaikan kontraindikasi dan persyaratan perawatan setelah terhirup. Dalam beberapa situasi, cukup mengganti obat saja, yang sensitivitas tubuh meningkat atau sebaliknya sangat rendah.

Agar inhalasi dari batuk memberikan efek yang diharapkan, seseorang harus memperlakukannya sebagai prosedur terapi serius yang memiliki persyaratan dan keterbatasan tersendiri. Ketaatan mereka akan menjamin tidak hanya menghilangkan gejala-gejala yang menyusahkan, tetapi juga pemulihan yang cepat dengan sedikit usaha, yang, bagaimanapun, tidak mengecualikan penerapan metode pengobatan lain yang kompleks, yang meminimalkan risiko komplikasi.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.