^

Kesehatan

A
A
A

Alergi terhadap tungau debu

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Alergi terhadap tungau debu adalah munculnya gejala reaksi alergi tubuh terhadap inhalasi hewan kecil ini dan produk aktivitas vital mereka.

Kutu debu suka menetap di debu rumah, dan sampai saat ini, sekitar seratus lima puluh spesies tungau telah diisolasi. Nama lain untuk tungau debu adalah dermatophagoid. Dimensi tungau debu itu mikroskopik, dari sepersepuluh milimeter sampai seperempat milimeter. Mereka tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Tungau debu makanan adalah sel mati manusia dan hewan peliharaan. Alergen bawaan Tick dikeluarkan dengan kutu tinja, yang sangat kecil - dari sepuluh sampai empat puluh mikron. Untuk satu hari setiap kutu bisa menghasilkan sekitar dua puluh bola. Jika Anda melakukan dry cleaning di rumah, tungau debu tidak bisa mengendap di permukaan perabotan selama sepuluh sampai dua puluh menit. Tapi jika Anda menghirupnya pada saat ini, mereka tetap berada di permukaan selaput lendir seseorang.

Baca juga: Alergi terhadap debu: gejala, pengobatan

Lebih banyak orang tidak bereaksi terhadap adanya tungau debu di rumah. Namun untuk beberapa individu, keberadaan hewan ini merupakan sumber siksaan yang parah, diwujudkan dalam bentuk reaksi alergi. Orang seperti itu adalah penderita alergi dan penderita asma, serta individu yang peka terhadap tungau ini. Anak-anak dan orang tua sangat rentan terhadap reaksi alergi. Pada musim gugur dan musim dingin, alergi terhadap tungau debu meningkat karena tempat tinggal jarang berventilasi karena cuaca dingin. Apa yang membantu meningkatkan konsentrasi tungau debu di rumah.

Debu tungau menyukai panas dan kelembaban, jadi tempat favorit untuk "hidup" mereka adalah sprei, bantal, kasur, karpet, perabotan berlapis kain, mainan lembut. Di kasur yang biasa, puluhan ribu hewan ini dapat disimpan, dan jika Anda memperhatikan karpet, maka di meter perseginya bisa hidup sekitar seratus ribu kutu. Diperkirakan bahwa sepuluh persen berat bantal dari bulu alami bisa menjadi kutu dan produk mata pencaharian mereka. Permukaan yang keras dan bersih, yang tidak memiliki debu, bukanlah tempat untuk kutu "hidup".

Kondisi terbaik untuk reproduksi dan perkembangan kutu dibuat dengan kelembaban udara sekitar tujuh puluh lima sampai delapan puluh persen dan pada suhu dua puluh empat sampai dua puluh lima derajat. Umur setiap tungau kira-kira empat bulan, dan kotoran yang dihasilkan hewan ini dua ratus kali lebih banyak daripada beratnya. Telur dari tungau debu meletakan sampai tiga ratus keping seumur hidup.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Penyebab alergi terhadap tungau debu

Ular debu mengendap di ruangan yang tidak cukup ventilasi, disertai kelembaban tinggi dan suhu tinggi (lebih dari dua puluh derajat). Kondisi nyaman tambahan untuk penyebaran tungau debu adalah udara kamar yang terkontaminasi, misalnya asap rokok atau asap knalpot mobil.

Reaksi alergi menyebabkan produk aktivitas vital tungau - kotorannya. Pada kotoran hewan ini adalah zat, yang berujung pada terjadinya reaksi alergi. Hal ini terjadi pada saat menghirup dan masuknya zat ini ke dalam sistem pernapasan seseorang. Selain itu, alergen dapat berfungsi sebagai partikel tungau mati yang terakumulasi di debu rumah, dan saat beredar di udara, mereka memasuki sistem pernapasan orang-orang sensitif dan menyebabkan manifestasi alergi.

Penyebab alergi terhadap tungau debu adalah, pertama dan terutama, adanya intoleransi individu pada manusia untuk komponen individual hewan dan produk dari aktivitas hidupnya. Dalam kasus ini, perlu dicatat bahwa tungau debu adalah makhluk yang benar-benar aman bagi manusia dan teman tetap hidupnya di rumah.

trusted-source[6], [7], [8], [9], [10], [11]

Gejala alergi tungau debu

Gejala alergi tungau debu adalah sebagai berikut:

  • Penampilan hidung tersumbat dan debitnya melimpah darinya, serta sering bersin dan berulang. Dalam kasus ini, manifestasi ini disertai dengan gatal yang kuat dan gigih dari mukosa hidung, pembengkakannya. Pada anak-anak, alergi terhadap tungau debu memanifestasikan dirinya dalam gatal kuat di ujung hidung.
  • Munculnya pernapasan konstan melalui mulut karena fakta bahwa hidung selalu diletakkan. Jenis nafas yang tidak wajar ini menyebabkan kelaparan oksigen pada otak, yang menyebabkan sakit kepala konstan dan parah, menyebabkan kelemahan umum tubuh dan penurunan kapasitas kerja.
  • Munculnya kemerahan pada mata dan iritasi selaput lendir mereka, disertai gatal parah dan lakrimasi berat; bengkak mata.
  • Penampilan gatal parah di langit-langit mulut.
  • Permulaan batuk kering terus-menerus.
  • Penampilan mengi di daerah dada.
  • Adanya kesulitan bernafas dan pembobotan proses pernafasan, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk sesak nafas yang kuat (ketidakmampuan untuk menghirup) dan mati lemas. Pada saat bersamaan, sering terbangun di malam hari disebabkan oleh masalah pernapasan ini.
  • Munculnya iritasi kulit berupa kemerahan, mengelupas, gatal dan terbakar pada kulit, ruam, gatal-gatal dan eksim anak.
  • Munculnya konjungtivitis.
  • Penampilan gejala asma bronkial.

Reaksi alergi yang parah terhadap produk tungau dapat menyebabkan edema Quincke pada orang-orang yang sangat sensitif, yang dalam beberapa kasus menyebabkan hipoksia, dan juga kematian.

Diagnosis alergi tungau debu

Diagnosis alergi terhadap tungau debu dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan imunologi. Selama pemeriksaan, sampel khusus dibuat, yaitu ekstrak alergen dimasukkan ke dalam tubuh pasien dalam dosis khusus, dan kemudian timbul atau tidaknya reaksi terhadapnya diamati. Sebagai hasil dari melewati sampel ini, Anda bisa mengetahui apakah alergi tersebut merupakan respons terhadap kehidupan tungau debu atau tidak.

Zat utama yang menyebabkan reaksi alergi adalah protein tungau Der p 1 dan Der p 2. Protein Der p 1 memiliki berat 25 kD dan termasuk pada kelompok pertama alergen tungau debu. Protein Der p 2 termasuk kelompok kedua dari alergen tungau debu dan memiliki massa 14 kDa. Dalam kasus ini, alergen ini tahan terhadap pemanasan dan mengubah keseimbangan asam-basa lingkungan.

Ada persiapan khusus untuk pemeriksaan imunologis dalam bentuk diagnostik molekuler, dengan bantuan yang memungkinkan untuk mendeteksi adanya reaksi alergi terhadap salah satu protein ini. Sampai saat ini, obat modern telah mengisolasi dua puluh tiga alergen yang tersedia dari tungau debu rumah tangga.

Pemahaman yang jelas tentang alergen yang memicu reaksi alergi penting untuk keberhasilan perawatan pasien, serta prosedur tepat untuk desensitisasi.

trusted-source[12], [13], [14], [15]

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan alergi tungau debu

Pengobatan alergi terhadap tungau debu adalah dengan mengamati tindakan berikut:

  1. Sesegera mungkin, hilangkan semua kemungkinan tempat untuk "hidup" kutu, yaitu, hilangkan kontak dengan alergen.
  2. Gunakan untuk memperbaiki gejala alergi yang diresepkan oleh dokter.
  3. Jaga metode desensitisasi, yaitu mengurangi kepekaan tubuh manusia terhadap produk kehidupan tungau debu.

Baca juga: Semprotan efektif dari tungau debu

Mari kita pertimbangkan secara rinci masing-masing metode pengobatan di atas:

  1. Hilangkan kontak dengan alergen dengan bantuan metode pencegahan tertentu, yang akan dibahas di bagian yang sesuai.
  2. Pengobatan gejala alergi terhadap tungau debu terjadi dengan bantuan obat antihistamin, kortikosteroid dan nasal, yang diresepkan oleh dokter yang hadir selama konsultasi. Pada gejala alergi pertama, perlu dilakukan penanganan ahli alergi yang bisa langsung memeriksakan ke dokter - kepada ahli imunologi untuk melakukan pengambilan sampel. Dengan bantuan sampel ini adalah mungkin untuk mengkonfirmasi atau menolak adanya reaksi alergi terhadap komponen tungau debu yang terkandung dalam debu rumah. Selain itu, sampel ini memperbaiki kualitas pengobatan, karena ahli alergi dapat memberi resep terapi persis obat yang membantu menghilangkan gejala jenis alergi ini. Dalam kasus ini, pasien perlu mengingat bahwa obat-obatan tidak menghilangkan penyebab penyakitnya, namun hanya menghilangkan manifestasinya.

Sebagai aturan, reaksi alergi terhadap alergen tersebut diobati dengan antihistamin berikut:

  • Telfast tersedia dalam bentuk tablet dan diberikan kepada pasien yang berusia lebih dari enam tahun.
  • Erius - obat ini tersedia dalam dua bentuk: dalam bentuk tablet dan sirup; obat diresepkan untuk pasien dari satu tahun.
  • Suprastin - tersedia dalam bentuk tablet dan cairan untuk injeksi; diresepkan untuk pasien dari usia enam tahun.
  • Eden - obat ini tersedia dalam bentuk tablet dan sirup, yang bisa digunakan untuk pasien mulai dari dua tahun.
  • Agistam - obat ini diproduksi dalam bentuk tablet dan sirup; diindikasikan untuk digunakan oleh pasien dari usia dua tahun.
  • Lomilan - tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi; obat tersebut dapat diberikan kepada pasien yang berusia dua tahun.

Alerone - obat ini diproduksi dalam bentuk tablet dan diresepkan untuk pasien dari usia enam tahun.

Untuk obat hidung dalam pengobatan reaksi alergi meliputi:

  • Aquamaris - datang dalam bentuk semprotan dan tetes untuk hidung; Obat tersebut bisa digunakan bahkan untuk bayi karena keamanan komposisinya.
  • Atom Propolis - obat ini diproduksi dalam bentuk semprotan untuk hidung dan diindikasikan untuk digunakan oleh pasien dari satu tahun.
  1. Desensitisasi terjadi dengan mengenalkan ekstrak alergen ke dalam tubuh manusia. Obat disuntikkan ke kulit pasien menggunakan suntikan. Pertama terjadi dalam dosis kecil, tapi kemudian, sejauh mulai terbiasa, jumlah alergen meningkat. Hal ini menyebabkan fakta bahwa organisme alergi terbiasa dengan alergen dan berhenti bereaksi keras terhadap masuknya ke sistem pernapasan. Untuk tujuan ini, ekstrak standar partikel tungau telah digunakan. Prosedur untuk desensitisasi memiliki nama lain - ASIT, yaitu imunoterapi spesifik alergen dan memungkinkan Anda menyingkirkan reaksi alergi terhadap kutu rumah berdebu selamanya.

Pencegahan alergi terhadap tungau debu

  • Pertama-tama, sering perlu dilakukan pembersihan basah seluruh rumah minimal tiga kali seminggu. Karena tungau debu "takut" kebersihan dan kekurangan debu. Kondisi utamanya adalah membersihkan dengan air dan kain, karena penyedot debu merupakan sarana yang tidak efektif untuk melawan kutu.
  • Soal penggunaan vacuum cleaner, bisa dikatakan bahwa unit ini memungkinkan tungau disemprotkan ke seluruh rumah. Satu-satunya pengecualian adalah penyedot debu dilengkapi dengan filter khusus melawan kutu. Tapi praktik ini tidak begitu umum, karena model ini cukup mahal. Dalam penyedot debu biasa, ukuran sel saringan selalu lebih besar dari ukuran tungau dan produk dari aktivitas vital mereka. Oleh karena itu, udara yang masuk ke penyedot debu disemprotkan ke seluruh ruangan, lalu masuk ke paru-paru dan menyebabkan alergi. Tindakan pencegahan alergi tungau yang benar, meskipun mahal, adalah pembelian filter anti-tik khusus untuk penyedot debu.
  • Hapus karpet berlebih, karpet dan karpet dari rumah. Dalam beberapa kasus, manifestasi alergi parah, Anda harus benar-benar menghilangkan cakupan dari tempat tinggal ini. Sejumlah besar kutu menumpuk di produk alami, terutama wol. Dalam lapisan sintetis kutu hidup, namun dalam jumlah yang jauh lebih kecil.
  • Membantu menyingkirkan kutu di apartemen tersedianya furnitur besi. Karena tungau suka diletakkan pada furnitur yang terbuat dari kayu beserta debu yang telah selesai setelah pembersihan basah terakhir. Pada debu furnitur ditempa tidak diatur dalam jumlah seperti itu, yang berarti bahwa tungau debu tidak dapat tinggal di sana dalam jumlah besar. Kabinet untuk pakaian harus kedap udara, seperti lemari pakaian, dan mereka harus terus menerus diseka tidak hanya dari luar, tapi juga dari dalam.
  • Furnitur berlapis harus diganti dengan kulit atau kulit, seperti kutu seperti untuk menyelesaikan produk furnitur yang terbuat dari kain.
  • Sayangnya, kita harus berpisah dengan hiasan rumah seperti mainan empuk. Mereka tinggal sejumlah besar kutu yang menyebabkan alergi. Selain itu, jangan gunakan bantal bulu dan alas bedak untuk alasan yang sama.
  • Sering mencuci sprei dan pakaian untuk istirahat malam pada suhu minimal enam puluh derajat akan membantu menyingkirkan kutu. Karena hewan-hewan ini menyukai kehangatan, kelembaban dan sisa-sisa kulit manusia, dimana tempat tidur kita kaya, sering terjadi perubahan sprei, piyama dan baju tidur akan membantu menyingkirkannya.
  • Dijual ada sprei khusus untuk penderita alergi - mereka tidak bisa tinggal di tungau debu.
  • Alih-alih kasur biasa di tempat tidur, Anda perlu menggunakan hypoallergenic. Tungau debu tidak memiliki tempat untuk "menangkap" penutup kasur anti-alergi, oleh karena itu, mencegah terjadinya alergi.
  • Tempat tinggal harus berventilasi setidaknya sekali sehari.
  • Hal ini diperlukan untuk mengurangi suhu di kamar sampai dua puluh dua derajat dan pada saat bersamaan menurunkan kelembaban di dalam ruangan.
  • Pembersih udara khusus telah diciptakan, yang dapat membersihkan udara dari debu dari tungau debu beserta kotoran dan partikel debu mereka. Mereka harus selalu digunakan di tempat tinggal sesuai dengan petunjuknya.
  • Ada juga sarana khusus untuk melawan tungau debu. Mereka ditambahkan ke air saat mencuci pakaian, dan mereka juga mengolah perabotan dan permukaan lainnya.

Prognosis alergi terhadap tungau debu

Prediksi alergi tungau debu dalam kasus terapi obat dalam bentuk antihistamin, obat hidung dan obat kortikosteroid tidak positif, karena obat ini hanya menghilangkan gejala penyakit. Pasien untuk sementara menghilangkan manifestasi alergi, tapi segera dia dipaksa lagi untuk menemui dokter untuk menjalani terapi baru.

Dengan tidak adanya perawatan, alergi terhadap tungau debu akan mengganggu pasien terus-menerus, terutama pada musim gugur-musim dingin. Dalam kasus ini, tidak hanya gejala penyakit alergi yang akan diamati, namun kemunduran kondisi pasien secara umum, yang akan mempengaruhi kapasitas kerjanya, kualitas hidup dan mood emosional dan psikologis.

Hasil positif dalam pengobatan alergi tungau debu adalah prosedur desensitisasi atau imunoterapi spesifik alergen. Penggunaan metode ini memungkinkan Anda menyingkirkan reaksi alergi dalam seratus persen kasus. Pada saat bersamaan, hasilnya dijamin sepanjang umur mantan pasien, karena kambuh dalam manifestasi penyakit sama sekali tidak ada.

Translation Disclaimer: For the convenience of users of the iLive portal this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.