^

Kesehatan

Ahli medis artikel

Hematologis, ahli onkohematologi

Vitamin A dalam darah

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Nilai referensi (norma) konsentrasi vitamin A (retinol) dalam serum darah: pada anak 1-6 tahun - 0,7-1,5 μmol / l, 7-12 tahun - 0,91-1,71 μmol / l, 13 -19 tahun - 0,91-2,51 μmol / l; pada orang dewasa adalah 1,05-2,09 μmol / l.

Vitamin A mengacu pada lemak dan ada dalam dua bentuk - sebenarnya vitamin A, atau retinol (hanya ditemukan pada produk hewani), dan provitamin A, yang dikenal sebagai karoten (berasal dari produk hewani dan sayuran) yang dapat diubah menjadi retinol di dinding. Saluran pencernaan. Sekitar 50-90% retinol yang diambil dengan makanan diserap di usus kecil dan diangkut ke kompleks yang terikat pada chylomicrons ke hati, dimana disimpan dalam bentuk retinol palmitat. Jika perlu, ia dilepaskan ke dalam aliran darah dalam bentuk retinol, yang dikombinasikan dengan protein pengikat vitamin A. Dalam serum, vitamin A-binding protein + retinol kompleks mengikat transthyretin. Dari serum, retinol ditangkap oleh sel target, seperti fotoreseptor retina dan epitel.

Ketika vitamin A memasuki tubuh melebihi persyaratan (180-430 μg retinol per hari tergantung pada usia, jenis kelamin dan keadaan fisiologis), kelebihannya disimpan di hati yang membentuk depot vitamin ini. Dengan berkurangnya asupan retinol dari makanan, toko hatinya dilepaskan ke aliran darah, mempertahankan konsentrasi serum retinol pada tingkat normal (di atas 0,7 μmol / L). Bentuk vitamin A yang aktif secara biologis lainnya (asam retina dan retinoat) ada dalam darah dalam konsentrasi sangat rendah (di bawah 0,35 μmol / L); pada ester retinol menyumbang sekitar 5% dari total vitamin A (0,1-0,1 μmol / l).

Vitamin A memiliki peran penting dalam proses reduksi oksidasi. Retinol mempromosikan pembentukan glikogen di hati dan otot, meningkatkan peningkatan kolesterol dalam darah, berperan dalam sintesis hormon steroid dan hormon seks. Hal ini diperlukan untuk pertumbuhan dan pembentukan kerangka tulang, resynthesis rhodopsin, dan juga berkontribusi terhadap fungsi normal selaput lendir dan epitel integumen kulit, mencegah metaplasia, hiperkeratosis dan pengelupasannya yang berlebihan. Vitamin A membantu memperkuat rambut, gigi dan gusi. Dalam beberapa tahun terakhir, peran ganda vitamin A dalam mencegah kanker dan mengatur kekebalan telah ditunjukkan (diperlukan untuk penyelesaian fagositosis, meningkatkan sintesis Ig, merangsang pembentukan pembunuh tipe T, menstimulasi T helper tipe II, dan lain-lain). Vitamin A - antioksidan aktif, terutama bekerja dengan adanya vitamin E; Ini melindungi vitamin C dari oksidasi. Kekurangan vitamin A dianggap sebagai faktor risiko neoplasma ganas. Dalam penelitian eksperimental ditunjukkan bahwa peningkatan kandungan vitamin A dalam makanan meningkatkan durasi rata-rata kehidupan sebesar 17,5%. Seng adalah kofaktor penting metabolisme vitamin A (diperlukan untuk sintesis protein pengikat vitamin A).

Kebutuhan rata-rata harian untuk retinol untuk orang dewasa (20-50 tahun) adalah 1,2 mg (4000 IU, 1 IU setara dengan 0,3 μg retinol), untuk wanita hamil - 1,5 mg (5000 IU), untuk menyusui - 1, 8 mg (6000 IU), untuk orang berusia di atas 60 tahun - 2,5 mg (10.000 IU). Paling sedikit sepertiga kebutuhan sehari-hari retinol harus dikirim ke tubuh dalam bentuk siap pakai; Sisanya bisa diserap oleh penggunaan karotenoid, yang bentuknya retinol dalam tubuh. Perlu diingat bahwa sekitar 30% retinol dalam bahan makanan dihancurkan oleh perlakuan panasnya. Aktivitas retinol 2 kali lebih tinggi dari pada karoten, sebagai tambahan, yang terakhir hanya 30-40% diserap ke dalam usus. Oleh karena itu, dalam menilai asupan makanan, dianggap bahwa 1 mg retinol kira-kira sesuai dengan 6 mg karotenoid.

Penentuan retinol (vitamin A) dan karotenoid dalam serum menurut Bessey dalam modifikasi LA Anisimova.

Prinsip metode

Penentuan vitamin A dan karotenoid didasarkan pada hidrolisisnya dalam larutan alkohol alkali, diikuti dengan ekstraksi dengan campuran pelarut organik.

Reagen

  • 11 M larutan kalium hidroksida (KOH).
  • 96% etil alkohol.
  • 1 M larutan kalium hidroksida (KOH) dalam etil alkohol 96%: 1 volume larutan 11 M KOH dicampur dengan 10 volume etil alkohol 96%. Reagen disiapkan pada hari penelitian. Jika pewarnaan terjadi selama pencampuran, alkohol harus dibersihkan dengan distilasi sebelum digunakan.
  • Xylol, hp.
  • Oktan, h.ch.
  • Campuran Xylene-oktan: disiapkan dengan mencampur volume xylene dan oktan yang sama.

Penyelidikan dilakukan dengan spektrofotometer.

Jalannya penentuan vitamin A

Darah yang diambil dari jari (sekitar 1 ml) dimasukkan ke dalam label sentrifus dan ditempatkan di gelas gelas dengan air hangat (suhu 40-45 ° C) selama 20-30 menit. Untuk memisahkan serum, bekuan darah diputar dengan hati-hati di sekitar tepi tabung dengan batang kaca tipis dan disentrifugasi pada 3000 rpm selama 10 menit.

Pilih 0,12 ml serum dan transfer ke tabung aglutinasi, lalu tambahkan 0,12 ml larutan kalium hidroksida alkohol 1 M. Isinya terguncang dengan hati-hati.

Tabung uji dengan probe ditempatkan dalam pemandian air selama 20 menit pada suhu 60 ° C untuk hidrolisis.

Sampel didinginkan dan 0,12 ml campuran xilena-oktan ditambahkan ke dalamnya, dikocok dengan kuat selama 10-15 detik. Dinginkan lagi dan sentrifugasi.

Hati-hati lepaskan lapisan atas yang mengandung vitamin A dan karotenoid dengan pipet Pasteur dengan karet dan transfer ke microcuvettes.

Sampel spektrofotometri pada panjang gelombang 328 nm - untuk menentukan vitamin A, dan pada panjang gelombang 460 nm - untuk menentukan karotenoid.

Setelah spektrofotometri sampel yang diteliti dikenai radiasi ultraviolet untuk menghancurkan vitamin A. Untuk tujuan ini, pada jarak 15-20 cm dari microcuvettes kuarsa set (bakterisida) lampu sehingga iradiasi terkena bagian dari kuvet, diisi dengan cairan; waktu bukaan 45-60 menit.

Sampel berulang kali spektrofotometri pada panjang gelombang 328 nm. Kandungan vitamin A ditentukan dari perbedaan nilai kepunahan (densitas optik), dengan memperhitungkan koefisien (faktor) 637, dihitung oleh Bessey untuk vitamin A.

Perhitungannya dilakukan sesuai rumus:

X = 637 × (Е328 (1) - Е328 (2)),

Dimana X adalah kandungan vitamin A, μg / dL; 637 adalah koefisien yang dihitung oleh Bessey untuk penentuan vitamin A; Е328 (1) - kerapatan optik larutan sebelum iradiasi; E328 (2) adalah densitas optik larutan setelah penyinaran.

Koefisien untuk mentransfer konsentrasi vitamin A dari μg / dL dalam μmol / l adalah 0,035.

Kandungan karotenoid dihitung dengan rumus:

X = 480-Е480,

Dimana X adalah kandungan karotenoid, μg / dL; 480 adalah koefisien yang dihitung oleh Bessey untuk menentukan karotenoid; E480 adalah densitas optik larutan uji.

Catatan:

Menurut Bessey, volume serum yang lebih besar atau lebih kecil dapat diambil selama penelitian, namun rasionya terhadap volume larutan alkohol harus konstan dengan perubahan volume (jumlah) campuran xylene-oktan.

Norma dalam kandungan vitamin A dalam serum darah adalah: pada bayi baru lahir dan bayi - 160-270 μg / l; pada orang dewasa, 1,05-2,45 μmol / l (300-700 μg / l). Kandungan karotenoid pada serum dewasa adalah 800-2300 μg / l.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.